Pengertian Business Intelligence dan Fiturnya - Rumah IT

Baru

recent

Pengertian Business Intelligence dan Fiturnya

Pengertian Business Intelligence dan Fiturnya

Rumahit.ID - Hari ini, kita akan mengeksplorasi istilah Business Intelligence atau BI yang semakin populer setiap tahun. Penting untuk pengelolaan dan penggunaan data. Jadi, dalam Tutorial Business Intelligence ini, kita akan menjelajahi sejarah, versi, fitur, dan fungsi BI. Selain itu, kita akan membahas aplikasi dan kelebihan & kekurangan Business Intelligence.


Apa itu Business Intelligence atau BI?

Sejak munculnya teknologi, manusia telah melakukan pengembangan teknologi. Salah satu teknologi tersebut adalah ilmu data (Data Science) yang muncul pada pertengahan 1900-an dan telah menyebar akarnya sejak saat itu. Dengan meningkatnya beban data muncul kebutuhan untuk mengatur, menyimpan dan menggambar wawasan yang berguna darinya untuk meningkatkan nilai bisnis. Yang memperkenalkan konsep Business Intelligence pada gambar.

Istilah Business Intelligence mengacu secara kolektif pada alat dan teknik yang digunakan untuk pengumpulan, integrasi, analisis, dan visualisasi data mentah. Data mentah yang dikumpulkan dan diproses melalui proses Business Intelligence kemudian diubah menjadi data yang dapat dipahami atau informasi yang bermakna.

Informasi ini kemudian ditafsirkan secara strategis dengan mencari tren dan pola untuk membuat keputusan bisnis yang didukung oleh fakta.

Untuk menyederhanakan konsep, data mentah dikumpulkan dari berbagai sumber dan dengan bantuan alat Business Intelligence dan diubah menjadi informasi yang bermakna, disimpan dalam gudang data dengan cara yang telah ditentukan. Dari gudang data, kami dapat mengambil data yang disimpan dalam bentuk laporan, permintaan atau melakukan analisis. Ini juga dapat dijelaskan dengan menggunakan ETL (Extract, Transform, Load concept).

BI membantu dalam menganalisis tren bisnis dari masa lalu dan membantu dalam mengambil langkah bisnis yang menguntungkan di masa depan. BI adalah pendekatan yang dinamis, artinya output berubah dan berkembang seiring waktu dan tren dalam bisnis.

Contoh Business Intelligence

Mari kita memahaminya dengan lebih baik dengan contoh toko ritel, katakanlah 'Toko Ayu' menjual berbagai merek baik di toko maupun online. Semua pelanggan ditawari kartu loyalitas yang memiliki ID unik. Kartu-kartu ini digunakan saat berbelanja dari toko Ayu atau portal online Ayu. Semua detail pembelian Anda yang terkait dengan ID akun unik Anda disimpan ke dalam basis data Ayu. Sekarang, manajer Toko Ayu akan menggunakan metode dan perangkat lunak BI untuk menjalankan laporan analitik pada sejumlah besar informasi pelanggan untuk mengidentifikasi tren konsumen seperti merek favorit mereka, apakah mereka lebih suka belanja di dalam toko atau belanja online? Kisaran harga apa yang paling terjangkau? dan selama bulan-bulan atau musim-musim apa, mereka paling banyak berbelanja.

Dengan demikian, memberikan informasi berharga kepada organisasi seperti preferensi, kebutuhan, dan kebiasaan pelanggan. Dengan menggunakan mana organisasi dapat mengantisipasi peluang baru, memberikan layanan yang lebih baik dan menghasilkan kampanye pemasaran baru seperti melepaskan kupon penawaran, meluncurkan penjualan, dll., Melayani tujuan akhir dari pertumbuhan bisnis.

Sejarah Business Intelligence

Konsep atau istilah 'Bisnis Intelijen' pertama kali disebutkan pada pertengahan 1800-an dalam sebuah karya yang diterbitkan oleh Richard Miller Devens. Dia mengamati ini dalam cara kerja seorang bankir bernama Henry Furnese yang hanya terbiasa mengumpulkan informasi bisnis penting untuk menghasilkan strategi bisnis yang efektif. Namun konsep ini bertahan dan diadopsi oleh dunia teknologi komputer. Dengan meningkatnya jumlah data dan dengan demikian dalam kapasitas penyimpanan perangkat, muncul kebutuhan akan alat dan teknik manajemen basis data yang baik.


  • Pada 1960-an muncul DBMS yang disebut Sistem Pendukung Keputusan (DSS) yang merupakan kumpulan perangkat lunak. Namun, perangkat lunak yang datang saat ini memang melakukan semua fungsi BI tetapi hanya beberapa seperti akumulasi data dan organisasi. Salah satu masalah utama yang dihadapi adalah kesulitan dan kompleksitas dalam penggunaan layanan ini.
  • Kemudian, pada tahun 1988, setelah konsorsium Analisis Data Berganda di Roma, gambar BI berubah. Ada alat dengan fungsi yang lebih sederhana.
  • Pada tahun 1989 dan awal 1990-an ada berbagai perangkat lunak yang digunakan seperti Sistem Informasi Eksekutif (EIS), Proses Analisis Online (OLAP) dan istilah Business Intelligence (istilah yang digunakan oleh Howard Dresner dari Gartner Group) mulai digunakan sebagai istilah umum yang mencakup semua metode dan aplikasi tersebut.

Versi Business Intelligence

Dengan modifikasi yang terjadi dalam teknologi intelijen bisnis, ada dua versi atau fase dari itu. Yang akan kita bahas secara singkat di sini: -

1. Business Intelligence 1.0

Dengan teknologi yang berkembang di bawah Business Intelligence selama akhir 1990-an dan 2000-an, perangkat lunak BI juga menjadi berlimpah. Fungsi utama yang disediakan adalah pengumpulan data, analisis, dan visualisasi. Namun, beberapa masalah dihadapi seperti karyawan terbatas yang memiliki keahlian teknis untuk mengoperasikan perangkat lunak. Perangkat lunak tidak dapat digunakan oleh orang non-teknis karena data yang dikumpulkan rumit dan melakukan operasi memakan waktu. Masalah ini kemudian diakui dan beberapa perubahan dalam perangkat lunak datang, berharap hal itu membuatnya lebih ramah pengguna.

2. Business Intelligence 2.0

Versi ini membawa serta teknik Intelijen Bisnis baru. Mengatasi masalah ini, perangkat lunak dibuat sehingga karyawan non-teknis dapat bekerja dengan alat Business Intelligence tanpa bergantung pada profesional TI. Seiring dengan perubahan yang sangat dibutuhkan, banyak fitur baru ditambahkan. Ada program-program yang didukung cloud, akses dan pemrosesan data waktu nyata. Yang memberi perusahaan wawasan tentang data terbaru dan membantu mereka mempertahankan tempat di pasar yang sangat kompetitif.

Fitur Business Intelligence

Di sini, kita akan mengeksplorasi manfaat BI, mari kita bahas satu per satu:
  1. Self-service Reporting
  2. Dashboard
  3. Interactive Reporting
  4. Data Visualization
  5. Data Warehouses
Pengertian Business Intelligence dan Fiturnya
Fitur Business Intelligence Menurut Data Flair

a. Self- Service Reporting

Seperti yang kita tahu masalah yang dihadapi dalam versi BI sebelumnya adalah bahwa dibutuhkan profesional atau ahli teknis TI untuk menyiapkan laporan data. Sekarang, dengan diperkenalkannya 'Self- Service Reporting', seorang karyawan non-teknis juga dapat dengan mudah menghasilkan laporan menggunakan alat BI terbaru. Pengguna hanya perlu berinteraksi dengan lapisan Meta-data saat menganalisis atau membuat laporan.

b. Dashboard

Perangkat lunak BI menyediakan pengguna dengan dashboard eksekutif pribadi (CEO Dashboard). Di dasbor ini, pengguna dapat melihat semua analisis statistik perusahaan. Melalui dasbor ini, seorang eksekutif dapat memantau KPI, acara mendatang dan mendapatkan ringkasan data reguler. Ini membantu kelancaran dan efisiensi fungsi perusahaan.

c. Pelaporan Interaktif

Pelaporan yang ditawarkan oleh alat Business Intelligence bersifat interaktif, yang berarti disajikan dengan cara yang dapat menarik kesimpulan dari pengguna. Ini juga memungkinkan fleksibilitas dalam banyak hal, seperti Anda bisa mendapatkan laporan data berdasarkan medan geografis, menganalisis data dalam kondisi yang dinamis atau berubah, mengatur peringatan dan batas data yang memberi tahu Anda pengecualian data.

d. Visualisasi data

Fitur ini memegang tempat yang sangat penting dalam konsep BI karena memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan aplikasi mereka sendiri dan menampilkan laporan analisis data dengan cara yang sangat mudah dimengerti.

e. Data Warehouse

Kita tahu bahwa semua data mentah mengumpulkan dan mengintegrasikan disimpan dalam kubus di data warehouse. Ini menyimpan semua data yang tersebar yang berasal dari sumber yang berbeda di satu lokasi pusat. Data di sini distandarisasi menggunakan proses ETL sehingga berdasarkan permintaan kueri, data dapat dicari secara sistematis.


All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2020
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.