Apa Itu Jitter ? Cara Menguji dan Mengurangi Jitter - Rumah IT

Baru

recent

Apa Itu Jitter ? Cara Menguji dan Mengurangi Jitter


Apa Itu Jitter ? Cara Menguji dan Mengurangi Jitter

Pernahkah ketika Anda sedang melakukan panggilan telepon dengan klien lalu tiba-tiba sambungan terputus atau suara mereka mulai terputus ? Pasti membuat Anda merasa frustrasi dan sedikit malu. Apalagi jika itu bukan pertama kalinya. Di blog ini, kita akan membahas apa yang bisa menjadi penyebab masalah tersebut yaitu, internet atau jaringan yang jitter. Kita akan mengetahui bersama apa itu jitter dan bagaimana cara memperbaikinya. 


Apa Itu Jitter ?


Jitter dalam jaringan Internet Protocol (IP) adalah variasi latensi pada aliran paket antara dua sistem ketika beberapa paket membutuhkan waktu lebih lama untuk berpindah dari satu sistem ke sistem lainnya. Jitter dihasilkan dari kemacetan jaringan, penyimpangan waktu dan perubahan rute.


Jitter sangat bermasalah dalam komunikasi real-time, seperti VoIP dan konferensi video. Jitter juga merupakan masalah serius untuk desktop yang dihosting dan infrastruktur desktop virtual ( VDI ). Jitter dapat menyebabkan artefak audio dan video, penyimpangan atau inkonsistensi yang tidak diinginkan yang menurunkan kualitas komunikasi.


Penyebab Jitter


Penyebab jitter antara lain sebagai berikut:

  1. Kinerja perangkat keras yang buruk. Menggunakan jaringan usang dengan peralatan lama, seperti sakelar, kabel, atau router usang, dapat menyebabkan jitter jaringan.
  2. Bandwidth tidak cukup. Jaringan yang penuh padat dengan lalu lintas akan berkinerja buruk karena terlalu banyak perangkat aktif yang menggunakan bandwidth .
  3. Jitter jaringan nirkabel. Salah satu kelemahan menggunakan jaringan nirkabel adalah koneksi jaringan yang lebih rendah. Menggunakan koneksi kabel membantu memastikan bahwa sistem panggilan video dan suara memberikan pengalaman pengguna (UX) yang lebih baik.
  4. Tidak menerapkan prioritas paket. Untuk sistem voice over IP ( VoIP ) khususnya, jitter terjadi ketika data audio tidak diprioritaskan untuk dikirimkan sebelum jenis trafik lainnya.


Jenis-jenis jitter

Jenis-jenis jitter antara lain sebagai berikut:

  1. Jitter konstan adalah tingkat variasi delay paket-ke-paket yang umumnya konstan.
  2. Jitter transien ditandai dengan penundaan inkremental yang signifikan yang mungkin ditimbulkan oleh satu paket.
  3. Variasi penundaan jangka pendek ditandai dengan peningkatan penundaan yang berlanjut untuk beberapa jumlah paket, yang mungkin disertai dengan peningkatan variasi penundaan paket-ke-paket. Jenis jitter ini biasanya dikaitkan dengan kemacetan dan perubahan rute.


Cara Mengukur dan Menguji Jitter

Mengukur jitter terdiri dari menghitung rata-rata waktu tunda paket-ke-paket. Ini dapat dilakukan dengan berbagai cara tergantung pada jenis lalu lintas:

  1. Lalu lintas suara (Voice Traffic). Ini diukur berdasarkan apakah pengguna memiliki kontrol atas satu titik akhir atau kedua titik akhir.
  2. Single endpoint. Ini diukur dengan menghitung mean round-trip time ( RTT ) dan waktu round-trip minimum dari serangkaian paket suara, yang dikenal sebagai ping jitter test . RTT adalah waktu yang dibutuhkan sinyal atau paket untuk melakukan perjalanan dari sumber tertentu ke tujuan tertentu dan kembali lagi.
  3. Double endpoint. Ini dapat diukur dengan menggunakan pengukuran jitter sesaat, yang mengacu pada variasi antara interval pengiriman dan penerimaan untuk satu paket.
  4. Pengujian bandwidth. Melakukan tes bandwidth juga dapat menentukan tingkat jitter, yang mengevaluasi kecepatan unggah dan unduh koneksi internet pengguna, waktu jitter, dan kapasitas jaringan secara keseluruhan.


Cara termudah untuk menguji jitter adalah dengan melakukan tes bandwidth. Ini dapat membantu pengguna menentukan apakah jitter tinggi mereka disebabkan oleh penyedia internet mereka. Dengan pengujian bandwidth, file dikirim melalui jaringan ke komputer tertentu, dan waktu yang diperlukan untuk mengunduh file di tempat tujuan diukur. Ini menentukan kecepatan data teoritis antara dua titik, yang diukur dalam kilobit per detik (Kbps) atau megabit per detik (Mbps).


Apa Itu Jitter ? Cara Menguji dan Mengurangi Jitter
Hasil pengukuran Jitter sebesar 2 ms

Namun, pengujian bandwidth dapat bervariasi secara signifikan karena pengujian dapat dipengaruhi oleh lalu lintas internet, ukuran file, noise pada jalur data, dan permintaan beban pada server pada saat pengujian. Pengguna harus melakukan tes bandwidth beberapa kali untuk mengidentifikasi throughput rata-rata.


Berapa tingkat jitter yang dapat diterima?

Jika memungkinkan, jitter harus di bawah 30 milidetik, packet loss tidak boleh lebih besar dari 1% dan latensi jaringan tidak boleh lebih dari 150 ms sekali jalan dan 300 ms RTT.


Sedikit jitter sepertinya tidak akan menjadi masalah besar karena level jitter yang rendah mungkin tidak akan mempengaruhi konektivitas secara nyata.


Namun, beberapa layanan dan aplikasi memiliki tingkat toleransi jitter yang lebih tinggi daripada yang lain. Misalnya, jitter lebih memengaruhi perubahan suara daripada mengirim email. Akibatnya, tergantung pada apa yang ingin diterima pengguna sebagai penyimpangan dan fluktuasi dalam transfer data, meskipun kualitas audio dan video yang buruk menghasilkan UX yang buruk.


Bagaimana cara mengurangi jitter?

Ada beberapa cara untuk mengurangi jittering, antara lain sebagai berikut:

  1. Menggunakan buffering jitter. Sebuah buffer jitter dapat mengurangi efek jitter, baik di jaringan pada router atau switch atau di komputer. Aplikasi yang menggunakan paket jaringan pada dasarnya menerimanya dari buffer, bukan langsung. Mereka diumpankan dari buffer pada kecepatan yang teratur, menghaluskan variasi waktu paket yang mengalir ke buffer.
  2. Mengupgrade kabel ethernet. Salah satu penyebab jitter adalah kabel dan sakelar yang sudah usang. Kabel baru berpotensi mengatasi ethernet jitter karena dapat mengirimkan data pada 250 megahertz (MHz). Kabel yang lebih tua hanya dapat mengirimkan data pada 125 MHz.
  3. Mengurangi penggunaan bandwidth yang tidak perlu selama jam kerja. Menggunakan banyak bandwidth untuk aktivitas yang tidak terkait dengan pekerjaan, seperti streaming video atau game jaringan, dapat memperburuk jitter.
  4. Menjadwalkan pembaruan di luar waktu kerja . Memperbarui aplikasi dan sistem operasi (OS) harus dilakukan di luar jam kerja untuk mengosongkan kapasitas komunikasi yang lebih penting.

Teknik lain untuk mengurangi jitter di mana beberapa jalur untuk lalu lintas tersedia adalah dengan merutekan lalu lintas secara selektif di sepanjang jalur yang paling stabil atau selalu memilih jalur yang paling mendekati kecepatan pengiriman paket yang ditargetkan.


Alat monitoring jaringan

Alat pemantauan jaringan dapat mengukur dan menampilkan data tentang jitter dan aspek negatif lainnya dari jaringan. Alat-alat tersebut antara lain sebagai berikut.


1. SolarWinds VoIP dan Manajer Kualitas Jaringan (VNQM)

Alat ini memonitor panggilan VoIP dan catatan detail panggilan serta mengukur metrik kinerja ,jitter, latency, packet loss dan mean opinion score ( MOS ). Tool ini dirancang khusus untuk memeriksa kualitas panggilan VoIP untuk jitter saat ini dan jitter maksimum, yang membantu mengukur kinerja pada tingkat yang lebih rinci, memantau kualitas lalu lintas VoIP dan memungkinkan pengguna untuk memecahkan masalah dengan cepat. Perangkat lunak ini memungkinkan pengguna untuk menganalisis catatan detail panggilan dari Cisco Unified Communications Manager dan Avaya Aura Communication Manager.


Fitur utama :

  • pemantauan jaringan area luas ( WAN ) secara real-time ;
  • troubleshooting masalah kualitas panggilan VoIP;
  • jejak jalur panggilan VoIP visual
  • Cisco VoIP gateway dan pemantauan trunk Primary Rate Interface (PRI).


2. Monitor Jaringan PRTG (Paessler Router Traffic Grapher)

Software ini dapat mendeteksi jitter dan memonitornya secara terus menerus. Alat ini menggunakan sensor untuk memantau elemen terpisah di dalam perangkat. Satu sensor biasanya memonitor satu nilai terukur dalam jaringan, misalnya, lalu lintas port switch, beban CPU server atau ruang kosong disk drive. Rata-rata, pengguna membutuhkan sekitar lima hingga 10 sensor per perangkat atau satu sensor per port sakelar.


Monitor Jaringan PRTG dilengkapi dengan empat sensor berbeda untuk membantu pengguna memantau jitter jaringan:

  1. Quality of Service (QoS) Round Trip Sensor memonitor kualitas koneksi. Ini mengukur dan menampilkan jitter jaringan (dalam ms), packet loss, latency dan MOS.
  2. QoS One Way Sensor melacak kualitas koneksi antara dua probe PRTG. Ini mengukur dan menampilkan jitter, loss, latency dan MOS.
  3. Cisco IP SLA Sensor menggunakan Simple Network Management Protocol ( SNMP ) untuk memantau Cisco IP SLA (perjanjian tingkat layanan). Ini juga mengukur dan menampilkan jitter.
  4. Sensor Ping Jitter , yang hanya untuk jitter, menggunakan serangkaian ping untuk mengukur dan menghitung jitter.


3. StarTrinity Continuous Speed Test Tool

StarTrinity Continuous Speed Test Tool adalah alat uji jitter dan packet loss gratis dan open source untuk Windows, Linux dan Android. Versi Hypertext Markup Language (HTML) memungkinkan tes kecepatan online dari browser. Alat ini mengukur kualitas koneksi jaringan dengan mengirimkan beberapa koneksi User Datagram Protocol ( UDP ) dua arah ke server yang berbeda. Perangkat lunak mencatat stempel waktu ke dalam paket dan mengukur jitter dan kehilangan paket dari stempel waktu. Ketika tes selesai, hasil berikut akan ditampilkan:

  • unggah dan unduh bandwidth
  • unggah dan unduh jitter
  • unggah dan unduh kehilangan paket
  • keterlambatan RTT
  • persentase waktu aktif dan riwayat waktu henti

All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2021
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.