Pengenalan Virtualisasi Berbasis VMware - Rumah IT

Baru

recent

Pengenalan Virtualisasi Berbasis VMware

Pengenalan Virtualisasi Berbasis VMware

Sebagian besar bisnis modern mengandalkan virtualisasi untuk membantu mereka menskalakan lebih efisien dan memangkas biaya perangkat keras. Dan hari ini, VMware vSphere adalah produk virtualisasi server (server virtualization) paling canggih dan terkemuka di pasar.


Tetapi jika Anda baru mengenal virtualisasi dan lini produk VMware, pertanyaan pertama Anda mungkin, "Apa itu vSphere?" Memahami apa yang dilakukan vSphere dan bagaimana vSphere cocok dengan gambaran besar lingkungan virtualisasi Anda akan membantu perusahaan Anda memenuhi tuntutan pemrosesan dan penyimpanan yang tinggi.


Dalam artikel ini, kami merinci kekuatan penghematan biaya virtualisasi, fitur vSphere yang membuat virtualisasi menjadi mudah dan sumber daya yang Anda butuhkan untuk menguasai teknologi ini.


Pengenalan Virtualisasi

Kenyataannya adalah server x86 terbatas dan tidak dapat menampung banyak informasi, tetapi data hari ini datang dengan cepat. Akibatnya, organisasi TI harus menggunakan beberapa server yang beroperasi hanya pada sebagian kapasitasnya untuk mengikuti arus masuk data ini. Sayangnya, hal ini membuat bisnis berada dalam kesulitan dalam hal biaya operasional dan efisiensi.


Namun dengan virtualisasi, perusahaan dapat mengandalkan perangkat lunak berbasis cloud yang meniru server fisik untuk membuat sistem server virtual. Perusahaan dan departemen TI kemudian dapat menjalankan beberapa mesin virtual (virtual machine) hanya pada satu server. Ini lebih terjangkau dan lebih efisien daripada mencoba membeli beberapa mesin dalam satu lingkungan.


Jenis-Jenis Virtualisasi

Ada tiga jenis virtualisasi yang harus diketahui oleh para pemimpin TI:


1. Virtualisasi Server (Server Virtualization)


Server memungkinkan lebih dari satu server untuk bekerja hanya pada satu mesin, daripada beroperasi pada beberapa mesin. Server virtual membantu perusahaan menjadi lebih efisien dengan meminimalkan biaya operasi, menyebarkan beban kerja lebih cepat, meningkatkan kinerja secara keseluruhan, dan menghilangkan kerumitan dan perluasan server yang tidak perlu.


2. Virtualisasi Jaringan (Network Virtualization)

Jaringan sepenuhnya membuat ulang jaringan fisik. Akibatnya, aplikasi dapat berfungsi secara independen dari perangkat keras (yang dapat rusak). Dengan mengaktifkan virtualisasi jaringan, beberapa komputer dapat berkomunikasi dan berbagi data di lokasi yang jauh.


3. Virtualisasi Desktop (Desktop Virtualization)

Desktop memberi karyawan akses ke komputer kerja mereka tanpa memiliki perangkat keras tepat di depan mereka. Dengan virtualisasi desktop, departemen dan organisasi TI dapat dengan cepat merespons kebutuhan dan peluang perusahaan, memungkinkan kantor cabang, karyawan keliling, dan anggota tim outsourcing untuk mendapatkan informasi yang mereka butuhkan tanpa harus mengirimkan komputer.


vSphere memainkan peran utama dalam virtualisasi server.


Apa itu VMware vSphere?

VMware vSphere adalah nama produk virtualisasi server VMware. Ini sebelumnya dikenal sebagai VMware Infrastructure, dan terdiri dari ESXi, hypervisor Tipe 1, Server vCenter dan beberapa fitur penting lainnya untuk memastikan server virtual aktif dan berjalan.


Memahami vSphere juga berarti memahami setiap fiturnya dan bagaimana mereka bekerja bersama.


1. VMware ESXi

ESXi, seperti yang disebutkan di atas, adalah hypervisor Tipe 1. Ini bertanggung jawab untuk mengkonseptualisasikan prosesor, penyimpanan, memori, dan sumber lain ke dalam beberapa mesin. ESXi juga memiliki Sistem File Mesin Virtual yang menyediakan sistem file klaster kinerja tinggi kepada pengguna untuk mesin virtual.


2. vCenter Server

Server vCenter, sebelumnya dikenal sebagai VirtualCenter, adalah alat manajemen yang bertindak sebagai hub kontrol untuk layanan pusat data. Ini juga menyediakan API untuk vSphere dan mengelola ESXi. Plus, dengan vSphere 6.5, pengguna dapat memilih antara Windows Server dan alat virtual (vCSA). vCenter Server juga memungkinkan untuk Profil Host, memungkinkan pengguna untuk menentukan aturan untuk host ESXi tertentu.


3. VMware vSphere Client

Klien vSphere adalah antarmuka berbasis HTML5 yang memberi pengguna akses untuk terhubung dari jarak jauh ke vCenter.


4. VMware vSphere Distributed Switch

Distributed Switch terdistribusi memungkinkan sakelar virtual terhubung ke beberapa host sekaligus untuk manajemen jaringan yang optimal.


5. VMware Virtual SMP

Dengan SMP virtual, mesin virtual individu dapat menggunakan lebih dari satu prosesor fisik secara bersamaan.


6. vMotion and Storage vMotion

Keduanya mengizinkan migrasi langsung saat mesin virtual sedang berjalan, tetapi Storage vMotion memungkinkan pengguna untuk memigrasikan disk virtual atau file konfigurasi.


7. vSphere High Availability

Fungsi ini menggunakan server lain yang tersedia untuk memulai ulang mesin virtual yang gagal.


8. VMware vSphere Software Development Kits

Kit pengembangan perangkat lunak memberi pengguna antarmuka yang memberi mereka akses ke bagian tertentu dari vSphere.  


9. VMware Distributed Resource Scheduler (DRS) dan Storage DRS

Kedua utilitas ini membantu menciptakan keseimbangan dalam vSphere. DRS reguler menyeimbangkan kapasitas komputasi sementara Storage DRS bekerja pada kapasitas penyimpanan dan I/O di seluruh koleksi datastore.


10. Fault Tolerance

Fault Tolerance atau Toleransi kesalahan membuat salinan beban kerja yang dipilih di server yang berbeda untuk memastikan bahwa beban kerja terus tersedia.


VMware vSphere Hypervisor atau ESXi adalah salah satu sistem operasi powerful yang banyak digunakan di data center dan secara de facto merupakan market leader untuk sistem operasi berbasis Virtualization Technology. Meski feature-feature advanced hanya tersedia pada VMWare vSphere dengan lisensi komersil, VMWare juga menyediakan ESXi Hypervisor secara gratis. ESXi Hypervisor merupakan engine bagi virtualization technology server berbasis VMWare vSphere.


Bare metal biasa juga disebut dengan hypervisor tipe 1/native hypervisors yang berjalan langsung pada hardware untuk menangani mesin virtual. Contoh teknologi virtualisasi bare metal OS adalah VMware ESXi, Citrix XenServer dan Microsoft Hyper-V hypervisor.

Pengenalan Virtualisasi Berbasis VMware
Hypervisor Type-1

Kebalikan dari hypervisor tipe 1 adalah hypervisor tipe 2 atau hosted hypervisors yang berjalan diatas sistem operasi konvensional. Contohnya adalah VirtualBox, VMWare Workstation, VMWare Server atau KVM dan Xen Hypervisor yang berjalan diatas sistem operasi Linux seperti SLES (SUSE Linux Enterprise Server), RHEL (Red Hat Enterprise Linux), Ubuntu, CentOS dan lain-lain.

Pengenalan Virtualisasi Berbasis VMware
Hypervisor Type-2

Kesimpulan dan Poin Penting

vSphere adalah sebuah produk software suite dari beberapa produk yang isinya ada vmware ESXi, vCenter, vSphere Client, dll. Masih bingung?? contohnya gini tau Microsoft Office kan? nah di dalam microsoft office itu kan ada word, excel, powerpoint, dll, nahh si vSphere itu sama seperti Microsoft Office, kalo esxi, vcenter, dll itu sama kek word excel, powerpoint.


ESXi adalah sebuah produk dari VMware vSphere yang berguna sebagai OS Virtualisasi.


vCenter adalah sebuah produk dari VMware vSphere yang berguna sebagai central management tool, jadi dengan vCenter bisa me-manage banyak hosts, Cluster, dll. makanya namanyakan vCenter atau Virtual Center yg tujuannya sebagai titik utama untuk memenajeme infrastruktur virtual. Dan juga vCenter ini bisa me-manage server ESXi dan juga VMs di dalam ESXi tersebut.


All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2021
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.