Tren Dan Statistik Serangan DDoS di Tahun 2021 - Rumah IT

Baru

recent

Tren Dan Statistik Serangan DDoS di Tahun 2021

Tren Dan Statistik Serangan DDoS di Tahun 2021

Apa yang kami amati dalam beberapa tahun terakhir adalah bahwa serangan DDoS jelas bukan kejadian langka, mereka jauh lebih umum dan mematikan daripada yang bisa Anda bayangkan. Dengan kemajuan pesat dari teknologi dan kecepatan serta penggunaan internet, jumlah, intensitas, tingkat kematian, dan kecanggihan serangan DDoS sepertinya akan terus meningkat.


Dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa statistik dan tren utama dari 2020 dan tren yang harus diperhatikan pada tahun 2021 sehubungan dengan serangan DDoS.


5 Tren Serangan DDOS yang Perlu Diperhatikan di 2021


1. Peningkatan signifikan dalam jumlah, skala, dan tingkat keparahan dampak serangan DDoS

Dalam 2 tahun terakhir, insiden serangan DDoS telah meningkat sebesar 20% dan skala serta keparahan dampaknya telah meningkat hampir 200%. Serangan DDoS kumulatif pada tahun 2020 sejauh ini telah melebihi jumlah total serangan pada tahun 2019.


Pada Juli 2019, layanan streaming hiburan menghadapi serangan Layer 7 DDoS besar-besaran yang dipimpin oleh botnet (serupa dengan metode yang telah dicoba dan diuji yang melibatkan botnet Mirai) yang mengoordinasikan 402.000 IP berbeda dari sebagian besar router rumah yang berlangsung selama 13 hari dan memiliki aliran puncak 292.000 RPS (Permintaan Per Detik). Ini adalah salah satu serangan Layer 7 / Application Layer terbesar yang pernah dilihat dunia dalam hal skala (Meskipun serangan volumetrik jauh lebih besar dalam ukuran dan skala, ini adalah serangan Layer 7 terbesar sejauh ini). Layanan streaming tidak mengalami banyak waktu henti karena solusi mitigasi DDoS yang ada.


2. Diperkirakan serangan DDoS yang lebih canggih dan kompleks pada tahun 2021

Jumlah serangan lapisan aplikasi dan serangan protokol DDoS mengalami peningkatan tajam dibandingkan dengan serangan volumetrik dan tren ini akan berlanjut pada tahun 2021. Ini tidak berarti bahwa serangan volumetrik tidak dan tidak akan terjadi; serangan volumetrik akan terus berlanjut, dan besarnya akan meningkat lebih lanjut dengan menggunakan teknik amplifikasi refleksi (seperti amplifikasi DNS), tetapi jumlah serangan berbasis volume tersebut mungkin akan menurun. Serangan DDoS dengan intensitas rendah, lambat, dan strategis akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2021.


Serangan layer 7 membutuhkan lebih sedikit bandwidth dan botnet dapat menyamar sebagai lalu lintas yang sah untuk mengatur serangan yang membuat serangan ini sulit dideteksi dan dihindari dengan cepat. Apa yang membuat jenis serangan ini lebih ganas adalah bahwa penyerang menggabungkan beberapa vektor untuk mengatur serangan DDoS ini. 82% dari semua serangan DDoS yang dilaporkan pada tahun 2019 menggunakan lebih dari 2 vektor serangan. Lebih dari separuh serangan DDoS multi-vektor ini digabungkan pada 3 vektor serangan dan seperempat dari gabungan 4 vektor serangan ini! Jumlah serangan multi-vektor akan terus meningkat pada tahun 2021 dan jumlah vektor yang digunakan dapat meningkat lebih lanjut.


3. Peningkatan jumlah perangkat IoT meningkatkan risiko serangan DDoS

Jumlah perangkat IoT (perangkat yang terhubung dengan internet seperti smartphone, termostat, monitor bayi, TV, lemari es, dll.) Diperkirakan sekitar 20,4 miliar pada tahun 2021 dan banyak di antaranya tidak memiliki keamanan TI yang nyata (monitor bayi, lemari es, dll.) yang membuatnya rentan untuk diretas dan dimanfaatkan sebagai botnet. Peningkatan yang dipercepat dalam jumlah perangkat IoT semacam itu menciptakan permukaan serangan yang lebih besar bagi penjahat dunia maya.


4. Contoh serangan DDoS yang bermotif politik akan meningkat

Tahun demi tahun kami mengamati jumlah serangan DDoS yang didorong oleh politik meningkat. Jumlah serangan semacam itu akan meningkat pada tahun 2021. Faktanya, serangan DDoS dimanfaatkan sebagai senjata utama dalam gudang senjata perang siber yang disponsori negara untuk mengganggu layanan penting, mencegat program rahasia, dll.


5. 5G akan memicu serangan DDoS yang digerakkan oleh Botnet pada tahun 2021

Ketika dunia bersiap untuk mengantarkan kecepatan dan kemampuan bandwidth yang lebih cepat ke perangkat seluler pada tahun 2021 dengan internet 5G, tidak dapat diabaikan bahwa kemampuan perangkat seluler berkemampuan 5G ini dapat dimanfaatkan oleh penjahat dunia maya untuk mengatur serangan DDoS besar-besaran. Bahkan sejumlah kecil perangkat berkemampuan tinggi seperti itu sudah cukup untuk menimbulkan kerusakan besar.

All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2021
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.