Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One - Rumah IT

Baru

recent

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Rumahit.ID - Sebelumnya saya sudah membuat postingan tentang Tutorial SEO Research Keyword, pada kesempatan saat ini saya membuat artikel tentang Riset Keyword untuk SEO lanjutan yang disajikan lebih lengkap.

Anda mungkin tahu bahwa Riset Keyword adalah salah satu tugas SEO yang paling penting. Tetapi Anda mungkin bertanya: Bagaimana cara menemukan keyword? Dan apa yang harus saya lakukan setelah saya menemukannya? Dalam panduan utama ini, kami akan memandu Anda melalui seluruh proses langkah demi langkah.


Apakah itu Kata Kunci atau Keyword ?

Kata kunci (terkadang disebut sebagai “keywords”) adalah kata atau frasa apa pun yang diketik pengguna ke mesin pencari untuk menemukan informasi tertentu di internet. Keywordi adalah gerbang yang mengarahkan orang ke hasil penelusuran organik dan pada akhirnya, ke situs web tempat mereka menemukan apa yang mereka cari.


Itulah mengapa menemukan keyword yang tepat sangat penting dalam pengoptimalan mesin pencari. Ini membantu Anda menemukan frasa yang digunakan orang ketika mencari informasi sehingga Anda dapat mengoptimalkan situs web Anda agar muncul di hasil pencarian untuk keyword yang tepat.

Kata kunci ditemukan melalui proses yang disebut Riset Keyword.


Apa itu Riset Keyword ?

Riset keyword adalah praktik SEO untuk menemukan, menganalisis, dan menggunakan frasa yang digunakan orang untuk mencari informasi di internet.

Dengan kata lain, ini tentang mengenal bahasa pengunjung potensial Anda dan menggunakan pengetahuan ini untuk mengoptimalkan konten Anda.


Mengapa melakukan Riset Keyword?

Karena ini adalah salah satu tugas SEO yang paling terpenting dan cara yang bagus untuk menjangkau lebih banyak orang dengan konten Anda.


Bagaimana melakukan Riset Keyword?

Anda tidak perlu khawatir, Riset keyword bukanlah ilmu yang mudah dipahami. Setelah Anda memahami dasar-dasarnya dan mempelajari beberapa strategi yang telah terbukti (serta beberapa tip & trik berguna), Anda siap melakukannya!


Kapan melakukan Riset Keyword?

Riset keyword biasanya merupakan langkah pertama pengoptimalan mesin telusur dari situs web mana pun. Paling sering, ini diperlukan pada saat Anda:

  • mencari niche baru
  • mencari ide konten baru
  • mengoptimalkan konten Anda yang ada


Siapa yang harus melakukan Riset Keyword?

Semua pemilik situs web, blogger, pemasar online, atau spesialis SEO.


Sejarah yang singkat tentang Riset Keyword

Sejarah SEO dapat ditelusuri kembali ke pertengahan 1990-an. Berikut adalah garis waktu pencapaian penting dalam evolusi mesin pencari dan SEO.


Karena banyak yang menyalahgunakannya, Google menanggapi dengan beberapa pembaruan algoritma selama bertahun-tahun. Tujuan dari pembaruan ini adalah untuk memahami apa yang diinginkan pengguna dan melayani mereka dengan hasil terbaik.


Pembaruan algoritma terpenting yang memengaruhi cara kami melakukan Riset Keyword:

  • Google Panda – telah menghukum konten tipis, berkualitas rendah dan teks duplikat
  • Google Penguin – menghukum penggunaan kata kunci yang tidak wajar
  • Google Hummingbird – telah meningkatkan pencarian semantik dan fokus pada maksud pencarian


Saat ini, Riset Keyword lebih dari sekadar menemukan kata kunci yang “tepat” dan menempatkannya di tempat yang “tepat”.


Google menjadi lebih baik dan lebih baik dalam memahami apa yang dicari orang. Tujuan utamanya adalah menawarkan konten yang paling memuaskan kebutuhan mereka.


Google RankBrain

RankBrain adalah komponen algoritma Google berdasarkan artificial intelligence. Algoritma ini sudah ada selama beberapa tahun, tetapi butuh beberapa waktu sampai diterapkan sepenuhnya. Pada 2015, Google mengumumkan bahwa RankBrain adalah sinyal peringkat terpenting ketiga.

Berkat RankBrain, Google memiliki 2 hal:

  1. Bagaimana pengguna berinteraksi dengan hasil penelusuran organik
  2. Apa maksud pencarian di balik kueri

Dengan kata lain, Riset Keyword semakin menjadi topik yang hangat. Ini bukan lagi tentang menemukan satu kata kunci yang ideal. Ini tentang memahami audiens dan meliput topik dengan cara yang kompleks.


Sederhananya , jika topiknya dibahas dengan baik, Anda dapat memberi peringkat untuk kata kunci yang bahkan tidak Anda gunakan dalam teks! Anda tidak percaya saya? Cari tahu sendiri!

Ini tidak berarti bahwa Riset Keyword tidak lagi penting , justru sebaliknya. Ini hanya terlihat sedikit berbeda dari sebelumnya.


Tahapan Riset Kata Kunci

Untuk tujuan panduan ini, saya telah membagi seluruh proses menjadi 3 langkah utama:

  1. Menemukan keyword
  2. Menganalisis keyword
  3. Menggunakan keyword

Mari kita selami dengan detail disetiap langkah.


Step 1 : Bagaimana Menemukan Keyword

Untuk menulis konten yang menarik yang mencakup kebutuhan orang-orang yang tertarik dengan niche Anda, Anda perlu tahu apa yang mereka cari. Saran Riset Keyword pertama saya adalah: Kenali dulu niche Anda apa!


Riset keyword memungkinkan Anda untuk memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang sub-topik dan tema berulang di niche Anda.


Misalkan Anda memiliki blog tentang Travel. Anda tidak perlu menjadi jenius untuk mengetahui bahwa salah satu kata kunci yang ingin Anda rangking adalah “Travel” atau “Tips Travel” .


Namun jika Anda menggali lebih dalam tentang nichenya, Anda akan menemukan bahwa orang yang tertarik dengan Travel juga dapat menggunakan keyword seperti:

  • “Tempat Makan Makanan Perancis Terbaik di Bali“
  • “Promosi Hotel di Legian Bali”
  • “Tempat Wisata Populer di Pulau Lombok“


Semua ini disebut kata kunci ekor panjang (long-tail keywords). Kata kunci ekor panjang tipikal memiliki properti berikut:

  • Terdiri dari 3 kata atau lebih
  • Memiliki volume pencarian yang lebih rendah tetapi biasanya juga persaingan yang lebih rendah
  • Lebih spesifik = memiliki tingkat keterlibatan dan konversi yang lebih tinggi


Pengunjung yang datang melalui kata kunci ekor panjang mungkin mewakili bagian yang signifikan dari semua lalu lintas organik yang Anda dapatkan. Internet adalah tempat untuk memberikan informasi, menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah.


Strategi konten Anda harus bertujuan menjawab semua pertanyaan yang dapat dimiliki seseorang tentang niche Anda. Kata kunci berekor panjang adalah cara terbaik untuk menemukannya.


Long tail keyword mewakili sub-topik tertentu dalam niche Anda. Ini tidak berarti bahwa konten Anda harus selalu mengikuti pola 1 kata kunci ekor panjang = 1 posting blog.


Kemungkinan kombinasi long-tail yang hampir tak terbatas untuk suatu topik. Tidak mungkin membuat postingan untuk masing-masingnya.


Alih-alih, Anda dapat membuat konten bentuk panjang yang akan mencakup seluruh topik dan memberi peringkat untuk long-tail keyword secara alami.


Mari kita lihat beberapa tempat yang dapat membantu Anda menemukan kata kunci yang biasa digunakan orang-orang saat mendiskusikan topik terkait.


1. Google Keyword Planner

Google Keyword Planner telah lama menjadi alat kata kunci gratis bagi banyak orang. Seiring waktu, Riset Keyword menjadi lebih kompleks. Saat ini, sebagian besar SEO menggantikan Google Keyword Planner dengan alat yang lebih canggih.


Untuk menggunakan alat ini, Anda perlu membuat akun Google Ads (Anda perlu waktu beberapa detik jika Anda sudah memiliki akun Google). Setelah mendaftar, buka Tools – Keyword Planner.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Pilih Find new keywords dan masukkan keyword untuk mendapatkan saran.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Setelah itu, Anda akan melihat daftar kata kunci yang diurutkan berdasarkan relevansinya dengan kata kunci anda.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Google Keyword Planner adalah alat hebat yang menawarkan banyak data berharga. Untuk SEO, ini memberikan ratusan ide kata kunci tetapi tidak sepenuhnya menggantikan alat kata kunci.


2. Keyword Research Tool

Cara paling umum untuk menemukan banyak peluang keyword adalah dengan menggunakan alat Riset Kata Kunci. Ada banyak alat di pasaran seperti KWFinder, KeywordTool, Long Tail Pro, dan lain-lain.

Anda mungkin bertanya, haruskah saya membayar untuk alat Riset Kata Kunci? Tentu jawabannya tergantung banyak hal.


Keuntungan utama menggunakan alat Riset Kata Kunci profesional:

  • Menghemat banyak waktu (Anda mendapatkan ratusan ide kata kunci secara harfiah dalam satu klik)
  • Menawarkan data yang tidak akan Anda temukan di tempat lain (seperti kesulitan kata kunci, volume pencarian, data SERP)
  • Memberi Anda keunggulan kompetitif (melawan mereka yang tidak menggunakan alat kata kunci apa pun)


Saya menyebutkan bahwa penelitian kata kunci biasanya terdiri dari tiga langkah utama: MENEMUKAN, MENGANALISIS, dan MENGGUNAKAN kata kunci. Dengan alat Riset Kata Kunci, Anda akan membahas langkah pertama dan kedua.


Ada dua metode dasar untuk melakukan Riset dalam alat kata kunci:

  • Cari berdasarkan keyword
  • Riset berbasis pesaing


a. Pencarian berdasarkan kata kunci

Seperti yang disarankan dalam namanya, metode ini dimulai dengan keyword. Ini bisa berupa frasa apa pun yang menggambarkan topik.

Jika Anda ingin membuat konten tentang mesin kopi, masukkan saja kata kunci “mesin kopi” ke dalam alat.


Saat berbicara tentang alat Riset Keyword, saya menggunakan KWFinder sebagai alat contoh dalam panduan ini. Ini mendukung Riset Keyword dan keyword pesaing.

Saran didasarkan pada relevansi topik serta fitur pelengkapan otomatis  keyword yang mengandung kata kunci + kata lain.


Selain saran keyword, alat berkualitas menawarkan metrik SEO yang akan membantu Anda menganalisis dan memilih kata kunci yang tepat.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Anda dapat dengan cepat memeriksa volume pencarian yang tepat , tingkat kesulitan keyword dan halaman hasil pencarian (SERP).


b. Riset keyword berbasis pesaing

Riset keyword pesaing adalah salah satu fitur alat keyword yang paling berharga. Mengapa? Karena itu adalah pekerjaan yang sangat membosankan untuk menemukan kata kunci pesaing Anda secara manual. Anda benar-benar harus membuka halaman demi halaman dan menebak keyword yang menjadi fokus pesaing Anda. Tetapi ini hanya masalah beberapa klik dengan alat yang tepat.

Ada dua cara dasar untuk melakukannya:


1) Periksa domain pesaing Anda untuk mendapatkan ide topik baru


Dengan memeriksa kata kunci yang diperingkat pesaing Anda, Anda dapat menemukan ide topik baru yang menarik yang dapat Anda bahas dengan situs web Anda.

Pada contoh di bawah ini, saya telah memasuki domain blog populer tentang kopi homegrounds.co . Alat ini menampilkan daftar ratusan kata kunci yang diperingkat situs web ini. Sesimpel itu.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

2) Periksa URL tertentu untuk mendapatkan ide keyword untuk topik tertentu

Teknik ini biasanya digunakan jika Anda sudah memiliki topik tertentu. Misalkan Anda ingin menulis artikel tentang “pour over coffee” untuk blog kopi Anda.

Cukup masukkan keyword ke Google dan lihat siapa yang memeringkatnya. Jika bukan Anda, itu adalah pesaing Anda.

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Setelah Anda menemukan pesaing, cukup masukkan URL artikelnya dan Anda dapat melihat keyword lain untuk peringkat artikel tersebut. Semuanya adalah keyword yang terkait erat dengan topik utama Anda.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Pada tangkapan layar, Anda dapat melihat bahwa satu artikel tentang “pour over coffee” peringkat untuk istilah terkait lainnya seperti:

  • “pour over coffee temperature”
  • “pour over filter”
  • “pour over coffee instructions”
  • “what is pour over”

Semuanya adalah keyword yang dapat Anda gunakan di konten Anda sendiri. Cukup keren, bukan?


3. Google Suggest Tool 

Google menawarkan banyak saran kata kunci langsung dalam pencarian untuk membantu orang menemukan hasil yang paling relevan. Mari kita lihat 3 fitur yang dapat Anda manfaatkan untuk menemukan ide keyword baru:


a. Autocompletions

Anda mungkin memperhatikan bahwa Google mencoba menyarankan permintaan pencarian terkait langsung di formulir pencarian. Karena ini didasarkan pada pencarian nyata oleh orang-orang, ini bisa menjadi inspirasi yang bagus untuk keyword yang menarik.

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Mulailah dengan mengetik kata kunci Anda ke dalam pencarian Google dan tambahkan huruf (atau angka) untuk melihat sarannya.


b. Orang juga bertanya

Salah satu fitur yang dapat Anda temukan di hasil penelusuran Google adalah yang disebut cuplikan “orang juga bertanya/people also ask” . Ini muncul sebagian besar untuk pertanyaan pertanyaan dan menyarankan pertanyaan terkait lainnya.

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Jika Anda mengklik salah satu pertanyaan, pertanyaan yang lebih terkait akan muncul. Dengan cara ini, Anda dapat memuat pertanyaan “tak terbatas”. Ini dapat menjadi inspirasi untuk keyword tipe pertanyaan berekor panjang.


c. Penelusuran terkait

Fitur ini sangat mirip dengan pelengkapan otomatis, tetapi sarannya ada di bagian bawah halaman hasil.

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Selain Google, hampir semua mesin pencari lain menawarkan saran dan istilah terkait mereka sendiri. Anda mungkin tidak mendapatkan banyak keyword yang tidak akan Anda temukan di Google, tetapi itu sepadan. Anda dapat mencoba Bing, Yahoo atau DuckDuckGo.


d. Answer The Public

Cara yang lebih mudah untuk mengekstrak saran pelengkapan otomatis adalah melakukannya secara otomatis. Salah satu alat yang melakukannya secara gratis adalah AnswerThePublic.

Cukup masukkan kata keyword Anda dan itu menghasilkan saran pelengkapan otomatis dari Google dan Bing untuk setiap huruf dalam alfabet.


Fitur yang paling saya sukai adalah menghasilkan saran kata kunci berdasarkan:

  • Kata tanya (kapan, bagaimana, dimana, apa, bisa, akan…)
  • Preposisi (untuk, tanpa, kepada, dengan,…)
  • Perbandingan kata (seperti, versus, dan, atau,…)


4. Riset Kata Kunci Menggunakan YouTube suggestions

YouTube adalah mesin pencari terbesar kedua di dunia. Meskipun Riset Keyword untuk platform ini memiliki kekhususannya sendiri, ini juga dapat berguna untuk Riset Keyword Google.


Ada ribuan pencarian di balik topik paling populer. Ada kemungkinan besar bahwa keyword populer dari YouTube akan memiliki volume pencarian yang tinggi di Google juga. Mari kita ambil contoh.


Jika kami menelusuri “water filter” di YouTube, saya akan menemukan ide kata keyword yang jelas di judul salah satu hasil video – “diy water filter”.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Volume penelusuran memberi tahu bahwa frasa tersebut juga sangat populer di penelusuran Google. Cara lain adalah dengan menggunakan fitur YouTube autocomplete suggestions. Saat mencari video di YouTube, orang biasanya menggunakan kueri penelusuran yang lebih berorientasi “praktis”.


5. Riset Kata Kunci menggunakan Google Search Console

Cara terbaik untuk menemukan keyword yang sangat relevan adalah dengan memeriksa peringkat Anda di Google Search Console.

Jika artikel sudah mendapat peringkat untuk beberapa keyword, ada kemungkinan besar Anda akan menemukan frasa ekor panjang lain yang juga diperingkatnya.

Mari kita lihat 2 cara untuk menemukan kata kunci dengan potensi terbaik:


a. Periksa kata kunci dengan tayangan tinggi tetapi jumlah klik rendah

Keyword dengan jumlah tayangan yang tinggi dan jumlah klik yang sangat rendah dapat menunjukkan bahwa ada potensi lalu lintas yang besar tetapi peringkat Anda tidak cukup tinggi (atau peringkat Anda untuk waktu yang singkat dan tidak lagi).


Catatan: Ini berlaku untuk kata kunci yang Anda rangking pada SERP ke-2 atau lebih rendah. Jika Anda memberi peringkat pada SERP pertama, tetapi kliknya sangat rendah, itu adalah masalah dengan rasio klik-tayang yang rendah.


Buka Search Console Anda dan pilih Kinerja di bagian kiri sidebar. Anda dapat memeriksa semua kata kunci yang Anda rangking dengan domain (pengaturan Kueri default). Atau Anda dapat pergi ke Halaman, pilih URL tertentu dan kemudian klik kembali ke Kueri untuk melihat kata kunci yang Anda rangking dengan URL spesifik tersebut.


Selanjutnya, urutkan hasil berdasarkan jumlah tayangan. Anda harus mencari kata kunci yang mungkin relevan dengan konten Anda tetapi memiliki jumlah klik yang rendah. Mereka semua relevan tetapi posting tersebut jelas tidak memiliki peringkat yang baik untuk mereka – mereka memiliki jumlah tayangan yang tinggi tetapi jumlah klik yang rendah.


Apa yang bisa kita lakukan?


Analisis kata kunci untuk melihat apakah mereka sepadan dengan usaha (terutama dalam hal volume pencarian dan kesulitan).


b. Periksa peringkat Anda pada SERP ke-2 atau ke-3

Dengan memeriksa posisi rata-rata untuk kueri, Anda dapat menemukan bahwa Anda mendapat peringkat pada SERP ke-2 atau ke-3 untuk kata kunci yang bukan fokus utama artikel, namun memberi Anda tayangan dan klik.


Yang perlu Anda lakukan hanyalah memilih posisi Rata – rata di bagian Kinerja (tidak ditampilkan secara default). Kemudian urutkan kueri menurut dimensi ini.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Meskipun ini sama sekali bukan cara paling akurat untuk melihat peringkat Anda, ini akan membantu Anda menemukan buah gantung rendah di antara keyword yang sudah Anda rangking.


Katakanlah Anda menulis artikel tentang berbagai jenis mesin kopi. Di Search Console, Anda menemukan keyword “pembuat kopi 4 cangkir” dengan posisi rata-rata di sekitar SERP ke-2 atau ke-3.


Karena kata kunci relevan dan memiliki volume pencarian yang solid, ini bisa menjadi sumber lalu lintas yang bagus untuk blog Anda.


Ada dua hal yang dapat Anda lakukan:

  1. Anda dapat memperbaiki artikel saat ini untuk lebih menekankan pada kata kunci. (Namun, Anda mungkin tidak ingin membahas subtopik spesifik seperti itu dalam artikel umum.)
  2. Anda dapat menulis posting baru yang berfokus pada “pembuat kopi 4 cangkir terbaik” dan menautkannya dari artikel utama.

Dengan artikel berkualitas yang didedikasikan untuk topik tersebut, Anda memiliki peluang tinggi untuk mendapatkan peringkat kata kunci pada posisi yang lebih baik daripada dengan posting umum.



Step 2 : Bagaimana menganalisis kata kunci

Setelah Anda memiliki lusinan ide kata keyword, tugas utama Anda adalah memilih ide yang paling bernilai bagi Anda. Anda tidak ingin mengoptimalkan ratusan keyword, bukan?


Ada tiga aspek utama yang perlu dipertimbangkan ,yaitu popularitas, kesulitan, dan relevansi keyword.

Mari kita bahas 3 kata ini satu persatu:


1. Popularitas keyword

Popularitas keyword biasanya berarti yang volume pencarian berapa banyak orang mencari frase yang diberikan. Biasanya dihitung sebagai rata-rata bulanan berdasarkan 12 bulan terakhir.

Ada dua sumber dasar data volume pencarian yang digunakan dalam alat Riset Kata Keyword:

  1. Data Google – data volume pencarian dari database Google Keyword Planner
  2. Data clickstream – data volume pencarian berdasarkan perilaku pengguna internet (dikumpulkan dari ekstensi browser, plugin, dll.)

Berbagai alat kata kunci menggunakan berbagai sumber dan berbagai cara pemrosesan data. Akibatnya, mungkin ada perbedaan dalam nilai volume pencarian. Kedua sumber memiliki pro dan kontra dan tidak ada satupun yang 100% tepat.


Catatan: Jangan lupa bahwa konten yang ditulis dengan baik kemungkinan besar akan mendapat peringkat untuk banyak kata kunci lain dan total volume pencarian akan lebih tinggi. Jangan menjadi budak volume pencarian, anggap itu sebagai petunjuk.


Anda juga harus melihat popularitas keyword dari perspektif yang lebih panjang dengan memeriksa tren minat jangka panjang kata kunci tersebut.


Alat hebat untuk membantu Anda dalam hal ini adalah Google Trends. Anda cukup memasukkan keyword atau topik tertentu dan alat tersebut akan menunjukkan minat Anda dari waktu ke waktu dalam skala dari 1 hingga 100.


Google Trends juga dapat membantu Anda melihat kemusiman keyword. Keyword musiman adalah keyword yang terikat pada waktu tertentu dalam setahun (musim panas / musim dingin, liburan, acara tahunan). Anda harus mempertimbangkan rasio klik-tayang (RKT). RKT sangat tergantung pada posisi situs Anda. Ada hal lain yang mempengaruhinya, terutama rich snippet.


2. Kesulitan keyword

Kesulitan keyword adalah metrik yang memperkirakan seberapa sulit menentukan peringkat untuk keyword tertentu. Semakin tinggi tingkat kesulitan keyword, semakin sulit untuk menentukan peringkat keyword dengan situs web Anda.


Metrik kesulitan yang digunakan dalam alat kata kunci mempertimbangkan otoritas peringkat situs web di SERP pertama.


Jika ada banyak situs web dengan otoritas rendah di SERP pertama, ada kemungkinan besar peringkat untuk kata keyword tersebut.


Bagaimana otoritas situs dihitung? Dalam kebanyakan kasus, kalkulasi memperhitungkan dua hal:

  1. Jumlah backlink – berapa banyak halaman yang tertaut ke situs web tertentu
  2. Kualitas backlink – tergantung pada otoritas dan relevansi halaman yang menghubungkan

Ada berbagai metrik otoritas yang mapan. Yang paling populer adalah Domain Authority dan Page Authority oleh Moz dan Citation Flow dan Trust Flow oleh Majestic.


Anda dapat membaca tentang Tips Membangun Backlink untuk SEO 100% Berhasil untuk meningkatkan kinerja situs anda.


Metrik ini mencoba menangkap otoritas halaman menjadi satu angka dalam skala dari 1 hingga 100. Jika Anda mempertimbangkan otoritas semua peringkat situs web untuk kata kunci di SERP pertama, Anda dapat memperkirakan seberapa sulit untuk menentukan peringkatnya. kata kunci itu.

Untuk bekerja dengan metrik kesulitan keyword dengan benar, penting untuk mengingat beberapa hal:

  1. Jangan menganggap kesulitan keyword sebagai satu-satunya petunjuk. Metrik harus berfungsi hanya sebagai pedoman, bukan nilai absolut. Jika konten Anda lebih baik dan lebih relevan, Anda dapat mengungguli situs web dengan otoritas yang lebih tinggi.
  2. Jangan membandingkan angka di antara alat yang berbeda. Setiap alat penelitian keyword menggunakan data yang berbeda untuk menghitung kesulitan keyword mereka sehingga nilainya akan berbeda. Sebaliknya, bandingkan metrik kesulitan antara keyword.
  3. Jangan lupakan faktor subjektif. Tidak ada metrik yang dapat memberi tahu Anda dengan tepat seberapa sulit bagi Anda untuk menentukan peringkat untuk keyword tertentu. Ada banyak faktor subjektif yang perlu Anda pertimbangkan, yaitu: keterampilan SEO Anda, otoritas situs web Anda, dan relevansi konten Anda.

Temukan pesaing dengan otoritas situs web serupa seperti milik Anda (Anda dapat membandingkan DA / PA atau CF / TF misalnya). Kemudian, lihat kata kunci yang mereka rangking dan buat konten yang lebih baik untuk mengungguli mereka.


Cara alternatif untuk memperkirakan kesulitan keyword


Meskipun metrik kesulitan mungkin merupakan cara paling andal untuk memperkirakan persaingan, ada beberapa cara lain:

  1. Umur domain – Anda dapat fokus pada usia domain untuk menemukan SERP dengan situs web peringkat yang relatif muda. Misalnya, kata kunci dengan situs web berusia 6 bulan di SERP pertama dapat dengan mudah diberi peringkat.
  2. Keyword Golden Ratio – metode ini memungkinkan Anda menemukan kata kunci berekor panjang yang seharusnya dapat Anda lebih cepat mendapatkan rangking.

Terkadang, jika tidak ada konten yang relevan, Google hanya menampilkan situs web semi-relevan dengan otoritas tinggi. Jika Anda memeriksa metrik kesulitan, Anda akan melihat angka yang tinggi.


(Ingat? Kesulitan dihitung berdasarkan otoritas situs web di SERP)


Ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat mengungguli mereka dengan konten yang sangat terfokus dan relevan. Anda harus selalu melakukan analisis SERP dan tidak hanya mengandalkan metrik kesulitan.


3. Relevansi (maksud pencarian)

Analisis SERP harus menjadi bagian integral dari setiap riset keyword.


Pertama, Anda dapat mengevaluasi kesulitan keyword dengan lebih baik dengan melihat otoritas situs peringkat.


Kedua, ini membantu Anda menemukan maksud pencarian di balik keyword untuk melihat apakah keyword tersebut relevan dengan konten Anda.


Ada 4 kategori maksud penelusuran dasar:

  • Navigasi – pengguna mencari situs web / merek tertentu
  • Informasi – pengguna mencari informasi umum
  • Transaksional – pengguna ingin membeli sesuatu secara online
  • Komersial – pengguna ingin melakukan penelitian sebelum membeli


Cara terbaik untuk menemukan maksud di balik kata kunci adalah dengan Google dan melihat peringkat apa di SERP pertama.


Terkadang, kata kunci mungkin relevan secara topik dengan halaman Anda, tetapi tidak relevan dalam hal maksud pencarian.


Izinkan saya memberi Anda sebuah contoh:


Katakanlah Anda memiliki toko perlengkapan akuarium online dan Anda ingin mencari kata kunci fokus untuk halaman produk filter akuarium AquaClear tingkat lanjut yang baru .


Anda menemukan kata kunci “filter akuarium terbaik” . Ini memiliki volume pencarian yang solid dan tampaknya cukup mudah untuk diberi peringkat.


AquaClear – filter akuarium terbaik untuk tangki ikan Anda! Judul yang cukup menarik, bukan?


Namun, sekilas SERP akan menunjukkan kepada Anda bahwa kata kunci yang Anda pilih tidak sesuai untuk konten Anda. Mengapa? Maksud pencarian tidak cocok.


Google memahami dengan jelas “filter akuarium terbaik ” sebagai kata kunci komersial – semua hasilnya adalah ulasan dan panduan pembelian.


Anda tidak akan dapat menentukan peringkat dengan halaman produk Anda, karena memiliki karakter transaksional.


Anda memiliki dua opsi sekarang:

  1. Temukan kata kunci fokus dengan maksud yang sesuai (misalnya, “beli filter akuarium” , “harga filter aquaclear” )
  2. Buat konten baru agar sesuai dengan maksud pencarian (misalnya, perbandingan filter akuarium terbaik dengan tautan ke toko online Anda)

Tujuan utamanya di sini adalah untuk mencocokkan maksud di balik kueri dengan tipe konten Anda.


Tips: Jangan fokus hanya pada keyword transaksional dan komersial. Tulis posting blog informatif dan tawarkan beberapa nilai secara gratis.


Beberapa pengunjung Anda mungkin tidak ingin langsung membeli, tetapi mereka akan mengingat Anda sebagai otoritas di lapangan ketika mereka siap membeli di masa mendatang.


Step 3 : Cara menggunakan kata kunci

Sekarang setelah Anda menganalisis keyword, Anda dapat mulai memikirkan tentang cara menggunakannya dalam konten Anda.


Banyak panduan riset kata kunci berakhir di sini. Anda telah menemukan keyword tersebut. Anda memilih salah satu dengan metrik terbaik.


Pertanyaannya adalah: Apa yang harus dilakukan selanjutnya?


Dalam hal ini, kita akan melihat beberapa prinsip dan tip berguna tentang cara menggunakan keyword dengan benar.

Keduanya terkait erat dengan pengoptimalan pada halaman dan strategi konten, tetapi juga sangat relevan dengan riset keyword.


Pikirkan keyword sebagai topik

Mengatur artikel ke dalam kategori buatan (atau, lebih buruk lagi, tidak memiliki struktur sama sekali), atur artikel tersebut berdasarkan topik yang dibagi ke dalam hub konten (terkadang juga disebut cluster topik).


Ada dua tipe konten utama dalam model hub konten:

  1. Konten pilar – posting atau halaman utama yang mencakup topik secara luas – menargetkan kata kunci yang lebih luas
  2. Konten cluster – mendukung posting blog yang menjelaskan subtopik secara rinci – menargetkan kata kunci yang lebih spesifik

Isi pilar dan artikel cluster pendukung saling terkait.

Kluster topik memperkuat hubungan semantik antara artikel. Hasilnya, ini dapat membantu mesin pencari untuk mengevaluasi relevansi topik dengan lebih baik.


Anda dapat menggunakan model tersebut untuk mengatur kata kunci ke dalam daftar kata kunci dengan 1 daftar = 1 hub konten.

Itulah teorinya, mari kita lihat contoh spesifiknya:

Jika salah satu hub konten di blog kopi Anda berfokus pada jenis kopi, kata kunci dan judul konten mungkin terlihat seperti ini:


Fokus keyword dan judul artikel pilar:

  • jenis kopi (Panduan Utama untuk Berbagai Jenis Kopi)


Fokus keyword dan judul artikel cluster yang mungkin:

  • flat white latte (Panduan pemula untuk flat white)
  • cara membuat espresso (Cara membuat espresso yang sempurna)
  • perbedaan antara latte dan mocha (Apa perbedaan antara latte dan mocha?)
  • biji kopi terbaik untuk espresso (Biji espresso terbaik di pasar (ulasan ahli))


Jika Anda mengambil kata kunci sebagai topik konten terpisah, itu membuat Anda berpikir tentang hubungan alami di antara mereka.


Anda akan memahami bahwa riset kata keyword tidak hanya tentang volume pencarian dan kesulitan. Pertama-tama, ini akan membantu Anda memahami cara orang menelusuri dan berpikir di internet.


Ini membantu Anda membuat konten yang mencakup topik secara menyeluruh dan memenuhi kebutuhan pengguna.


Pilih fokus keyword

Pilih satu kata kunci fokus yang mewakili topik. Jangan terlalu sering menggunakan keyword. Praktik terbaiknya adalah menggunakan kata keyword pencocokan tepat di:

  • Judul (baik H1 dan tag judul)
  • Deskripsi meta
  • Salah satu paragraf pertama teks
  • Setidaknya satu subpos
  • Beberapa kali dalam teks (secara alami)


Semua orang tahu bahwa isian keyword adalah teknik yang ketinggalan jaman. Jangan mencoba memasukkan keyword pencocokan tepat ke dalam posting untuk memenuhi kepadatan keyword tertentu (tidak ada angka ideal dan tidak pernah ada).


Tip: Beberapa plugin SEO (seperti Yoast SEO) menyarankan kepadatan keyword yang optimal. Anggap itu sebagai petunjuk, tetapi jangan pernah melupakan pengalaman pengguna.


Jika kata fokus keyword Anda adalah “penjadwalan media sosial untuk agensi” , akan terlihat tidak wajar untuk menggunakannya 5 kali dalam artikel 1000 kata. Selalu pertimbangkan juga panjang keyword.


Bagaimana dengan keyword LSI?

Latent semantic indexing (LSI) adalah istilah yang mengacu pada metode pemrosesan bahasa alami tertentu. Ini digunakan oleh mesin pencari untuk mengidentifikasi keyword mana yang secara semantik terkait.


Masalahnya, banyak “pakar SEO” yang menyatakan bahwa Anda harus “menggunakan kata kunci LSI” tanpa mengetahui apa sebenarnya kata kunci tersebut.


Bill Slawski menggambarkan keyword LSI sebagai salah satu mitos SEO terbesar:

“Saya telah mendengar beberapa orang menyarankan bahwa yang mereka maksud dengan“ Keyword LSI ”adalah masalah menambahkan sinonim atau kata-kata yang berhubungan secara semantik ke halaman. Itu tidak berarti sama sekali. LSI Adalah proses yang menggunakan struktur yang mendasari (atau laten) halaman untuk memahami semantik tentang bagaimana kata-kata mungkin terkait satu sama lain. ”

Jadi tidak ada yang namanya “keyword LSI” dalam hal pengoptimalan konten. Dan jika menyangkut sinonim atau frasa yang terkait secara semantik, berhati-hatilah dan gunakan hanya jika cocok dengan teks secara alami. Mencoba mengoptimalkan untuk setiap variasi frasa bisa berbahaya dengan cara yang sama seperti penjejalan kata kunci.


Menurut studi oleh Ahrefs ini, rata-rata halaman peringkat # 1 juga akan memberi peringkat untuk sekitar 1000 keyword relevan lainnya:


Meskipun dilebih-lebihkan untuk menjelaskan maksudnya, hal itu menunjukkan bahwa penggunaan keyword LSI secara artifisial bukanlah jalur yang tepat untuk diikuti. Ini dapat dengan mudah diidentifikasi dan merusak keterbacaan.


Algoritma Google menjadi lebih baik dalam memahami konten dan mengetahui tentang apa halaman itu. Anda tidak perlu menggunakan setiap keyword.


Tulis konten panjang

Berbagai penelitian telah membuktikan bahwa rata-rata, konten bentuk panjang (lebih dari 1500 kata) memiliki peringkat lebih baik daripada artikel pendek.

Keuntungan dari konten bentuk panjang:

  1. Dalam teks yang panjang, kata kunci LSI digunakan secara alami, yang meningkatkan relevansi topik
  2. Konten bentuk panjang biasanya memiliki keterlibatan yang lebih tinggi karena menjawab pertanyaan pengguna (atau memecahkan masalah) secara komprehensif
  3. Secara alami menarik lebih banyak tautan daripada artikel pendek dan biasa-biasa saja
  4. Meningkatkan citra merek Anda sebagai otoritas di lapangan

Pertanyaannya adalah: Bagaimana cara menggunakan keyword dalam konten bentuk panjang?

Seperti yang saya sebutkan di poin sebelumnya, Anda tidak harus menggunakan setiap keyword terkait. Anda sebenarnya dapat memberi peringkat untuk keyword yang bahkan tidak Anda gunakan dalam teks.


Mari kita lihat contoh ini:


Jika Anda mencari kata keyword “how to make strong coffee” , hasil pertama adalah ultimate guide by a coffee blog Enjoy Java.

Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Melihat sekilas artikel tersebut akan mengungkapkan bahwa itu adalah posting yang ditulis dengan baik dan komprehensif dengan banyak informasi, tip, dan video yang berguna.

Dengan jumlah kata 2780 kata, ini adalah artikel berbentuk panjang yang membahas topik dari A sampai Z.


Jika kita menjalankan posting melalui alat Riset Keyword, kita akan melihat bahwa selain keyword asli yang kita cari ( “how to make strong coffee” ), itu menempati peringkat pertama SERP untuk 18 kata kunci lainnya.


Tutorial Riset Keyword SEO 100% Page One

Nah, sekarang mari kita lihat kemunculan keyword tersebut di artikel. Saya mencari yang sama persis dari semua keyword ini di artikel.


Secara keseluruhan, 14 dari 19 kata kunci peringkat artikel di SERP pertama bahkan tidak disebutkan dalam bentuk yang tepat di seluruh teks!

Penulis dapat menulis 3 artikel terpisah dengan fokus keyword berikut:

  • strong brewed coffee
  • which coffee is strongest
  • strong coffee beans


Sebaliknya, dia menulis panduan utama yang mencakup seluruh topik “strong coffee” dan dia memberi peringkat untuk semua kata kunci ini (dan banyak lagi) secara alami.


Apa artinya?


Jika Google melihat bahwa konten Anda adalah yang terbaik dan relevan, Anda dapat memberi peringkat untuk keyword yang tidak Anda optimalkan sama sekali.


Cara menggunakan keyword dalam strategi konten Anda

  • pikirkan keyword utama sebagai topik
  • pilih satu fokus keyword yang akan mewakili topik dan ikuti praktik terbaik penempatan keyword
  • tulis artikel yang panjang dan mendalam yang mencakup seluruh topik secara menyeluruh
  • gunakan kata kunci LSI untuk meningkatkan relevansi topik


Larangan:

  • jangan ikuti pola 1 long tail keyword = 1 artikel
  • jangan terlalu memikirkan jumlah dan penempatan keyword
  • jangan ikuti rekomendasi kepadatan keyword
  • jangan memasukkan keyword ke dalam teks secara tidak wajar

All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2020
Powered By Blogger

Contact form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.