Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android - Rumah IT

Baru

recent

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Rumahit.ID - Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk menjadi pengembang Android. Alasan utama di balik kegembiraan ini adalah dukungan resmi bahwa Google telah memperluas bahasa pemrograman Kotlin. Bagaimanapun, Kotlin memberi para pengembang fitur yang mereka minta. Kotlin adalah bahasa pemrograman yang diketik secara statis yang dapat berjalan di mesin virtual Java. Kotlin merupakan open source, tujuan umum, dan bahasa pemrograman komputer pragmatis yang menggabungkan fitur pemrograman berorientasi objek dan fungsional di dalamnya. Kotlin dikembangkan pada tahun 2011 oleh para programmer dari sebuah perusahaan pengembangan perangkat lunak bernama JetBrains di Rusia dan kemudian ditambah oleh beberapa pengembang open source.

Kotlin sangat relevan hari ini karena dua alasan. Yaitu telah dikembangkan sebagai solusi untuk masalah yang dihadapi pengembang Android selama periode waktu tertentu. Oleh karena itu, ia menjawab sebagian besar masalah utama yang muncul di Java, menyediakan pengembang dengan inter-operasi, keamanan, kejelasan, dan dukungan perkakas.

Tetapi alasan mengapa itu disebut-sebut sebagai tur-de-force dalam ekosistem pengembangan aplikasi Android adalah karena raksasa teknologi utama dan perusahaan induk Android - Google, dalam konferensi pengembang tahunannya 'Google I / O 2017' mengumumkan bahwa Kotlin adalah bahasa Android resmi dan Google akan memberikan dukungan kelas satu untuk Kotlin di platform Android. Dengan Google sendiri menjadi berorientasi pada Kotlin, pengembang besar, bergerak ke arah mengadopsinya dan fakta bahwa banyak aplikasi Java sedang ditulis ulang di Kotlin sekarang, itu dipandang sebagai masa depan membangun aplikasi Android. Persis seperti Swift memastikan kematian bahasa Objective C di masa lalu, hari ini, Kotlin siap menyingkirkan Java dari ekosistem pengembangan aplikasi Android.

Evolusi Kotlin dimulai di Rusia pada tahun 2011. Perusahaan induknya JetBrains sedang mencari pengganti untuk Java untuk digunakan dalam produk mereka karena beberapa batasan yang melekat yang dikenakan Java pada pengembang mereka. Dengan sedikit perubahan yang terlihat, mereka memutuskan untuk mencari bahasa Java yang kompatibel baru karena mereka sudah memiliki basis kode Java yang berukuran besar secara signifikan. Dari beberapa bahasa Java Virtual Machine (JVM) yang tersedia, mereka menemukan Scala menjadi yang paling sesuai dengan kebutuhan kompilasi statis mereka. Tapi begitu mereka mulai mencoba Scala, ternyata menjadi sangat lambat dalam hal kecepatan kompilasi selain kurangnya dukungan Lingkungan Pengembangan Terpadu (IDE) yang baik. Karenanya JetBrains memutuskan untuk menulis bahasa mereka sendiri yang dikenal sebagai Kotlin hari ini.

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Kegembiraan di sekitar Kotlin dihasilkan oleh fakta bahwa Google telah menjadikannya bahasa utama untuk pengembangan aplikasi Android. Alasan utama untuk adopsi ini adalah modernitasnya - dalam hal kekuatan, fleksibilitas, dan pendekatan demokratisnya. Kotlin juga dapat dioperasikan dengan bahasa Android yang ada. Kotlin mengambil ide dari komunitas. Itu dibangun dari kebutuhan untuk menemukan jawaban yang pengembang tidak dapatkan dari Java. Sebagai proyek open source, fakta bahwa Oracle menjadikan Java sebagai bahasa berbayar tidak akan berdampak buruk pada masa depan Kotlin yang cerah.

Tantangan Desain yang Dihadapi Kotlin


Kotlin memang menghadapi tantangan desain sendiri dalam pengembangan bahasa. Salah satu tantangan pertama yang dihadapi programmer Kotlin adalah bahwa nullability dalam sistem tipe. Solusi yang datang dari programmer Kotlin terlalu merepotkan. Setelah beberapa iterasi, tim Kotlin datang dengan jenis platform. Ini adalah versi saat ini yang digunakan Kotlin sekarang.

Perbaikan Java di Kotlin


Kotlin telah memperbaiki banyak masalah yang mengganggu yang ada dalam bahasa Java. Sebagai contoh, referensi nol di Kotlin dikendalikan oleh sistem tipe. Kotlin memiliki tipe fungsi yang tepat dan tidak memiliki tipe mentah. Array di Kotlin tidak berubah. Kotlin juga tidak memeriksa pengecualian seperti yang dimiliki Java.

Manfaat Utama Mengadopsi Kotlin


Salah satu alasan mengapa organisasi saat ini mengadopsi Kotlin untuk persyaratan pengembangan aplikasi Android mereka adalah karena itu adalah bahasa yang didukung secara resmi untuk menulis aplikasi Android. Tetapi bagi banyak pengembang, Java telah menjadi bahasa yang cukup bisa digunakan selama bertahun-tahun. Mereka perlu mengetahui beberapa manfaat berdampak tinggi dari mengadopsi Kotlin sebelum mereka dapat mengambil risiko. Transisi ke Kotlin adalah salah satu keputusan terbaik yang dapat diambil organisasi. Hal ini disebabkan oleh alasan berikut :

1. Kotlin Menawarkan Brevity 

Salah satu alasan utama mengapa pengembang lebih memilih Kotlin daripada Java adalah singkatnya yang ditawarkan Kotlin. Java tampaknya cukup verbose dibandingkan. Brevity memastikan bahwa ada kesalahan kode yang lebih sedikit. Ini juga menyiratkan tingkat produksi yang jauh lebih cepat.

2. Kotlin adalah Open Source

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Sejak 2012, JetBrains menyatakan Kotlin sebagai proyek sumber terbuka. Sebagai bahasa open source, pengembang dapat mengharapkan pengembangan berkualitas tinggi, dengan mendapat dukungan besar dari tim Kotlin Slack.

3. Kotlin adalah bahasa yang powerfull dengan dukungan IDE yang luar biasa. 

Kotlin pertama kali dibuat untuk digunakan pada tahun 2011 dan akhirnya melihat rilis resmi pertamanya pada tahun 2016. Ini telah melalui beberapa tahap peningkatan alfa dan beta sebelum rilis terakhirnya. Ini berarti bahwa bahkan sebelum dirilis secara resmi, sudah digunakan di beberapa proyek. Itu bertujuan untuk menjadi praktis dalam penggunaan dengan fitur yang telah terbukti dari bahasa pemrograman lain dan dukungan IDE kelas dunia. Plugin IDE berfungsi dengan lancar jika menggunakan Kotlin dan memungkinkan beberapa fitur populer Java.

4. Kotlin menyediakan cara yang lebih mudah untuk mengembangkan aplikasi Android. 

Kotlin adalah bahasa yang sederhana namun kuat yang berada di depan Java. Sementara Java menderita beberapa masalah kaku, bahasa pemrograman lainnya Scala penuh dengan waktu kompilasi yang lambat. Perpustakaan yang diperlukan untuk menulis aplikasi Android dengan Kotlin sangat kecil dan tidak menambah jumlah metode.

5. Kotlin adalah bahasa cepat untuk pengembangan aplikasi Android 

Kotlin terintegrasi dengan Android Studio dan ini membuatnya cepat. Proyek Kotlin dapat diatur agar berfungsi dalam waktu kurang dari 10 menit, bahkan untuk timer pertama. Android 2.3 hanya membutuhkan plugin untuk diintegrasikan dengan Kotlin, sementara Android 3.0 sepenuhnya terintegrasi dengannya. Sama seperti Java, ia dapat bekerja dari IDE. Itu juga dapat men-debug dengan mudah tanpa cegukan. Semua fitur ini bekerja bersama-sama dengan beberapa hal lain yang dapat dilakukan Java dan Kotlin mereplikasi mereka dengan baik.

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

6. Dapat diandalkan karena proses evolusinya.

Salah satu alasan mengapa Kotlin muncul adalah karena perusahaan induknya JetBrains memiliki beberapa persyaratan khusus dari bahasa pemrograman yang akan mereka gunakan sendiri. Ini juga menawarkan nilai praktis untuk perusahaan induknya yang menggunakannya untuk lini produknya sendiri. Ini juga membuat mereka tertarik untuk mengembangkannya lebih lanjut. Dengan dukungan Google, dua perusahaan inovatif bekerja bersama menuju pengembangannya. Kotlin tidak hanya melakukan upaya besar dalam konseptualisasi awal bahasa seperti yang disarankan sejarahnya, tetapi juga membuat perubahan signifikan untuk keberhasilannya di masa depan. Fitur-fitur seperti Kotlin Android Extensions, perpustakaan seperti Anko, optimisasi ukuran pustaka berkelanjutan, dan waktu pengembangan, semua ini menyarankan komitmen JetBrains terhadap pengembangan lebih lanjut Kotlin untuk pengembangan aplikasi Android. JetBrains merilis rilis resmi pertama pada Februari 2016 dan yang kedua Kotlin v1.2 pada November 2017. Tim ini terus bekerja pada kompatibilitas ke belakang dan berkomitmen terhadap rilis versi bahasa yang lebih baik dan lebih baik.

7. Sangat penting bahwa pengembang menjauh dari menjadi usang 

Setelah pengembang mulai menggunakan Kotlin, mereka menemukan fakta bahwa menggunakan bahasa modern membuat proses kerja mereka lebih efisien dan pikiran mereka lebih kreatif. Java sudah ada sejak lama, dan agaknya sudah usang. Menggunakan bahasa modern memungkinkan cara berpikir yang berbeda, yang sangat penting bagi pengembang sebagaimana tercermin dalam pekerjaan mereka. Ini juga membuat pengembang lebih fleksibel karena kecenderungan mereka untuk memahami dan menggunakan bahasa pemrograman yang sama meningkat. Semua elemen ini menambah nilai ke profil pengembang.

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

8. Kotlin jauh lebih aman dari pada Java

Kotlin dianggap sebagai opsi yang jauh lebih aman dari pada Java. Salah satu masalah utama dengan Java terletak pada desain bahasa itu sendiri, yang mengarah pada pekerjaan ekstra. Karenanya lebih banyak uang dan waktu yang dihabiskan untuk proyek tersebut. Misalnya, nol adalah titik rawan kesalahan saat bekerja dengan Java. Bahkan, manajer bug menghadapi 90% kesalahan sebagai 'Pengecualian Null Pointer'. Sedangkan di Kotlin, null tidak ada kecuali dinyatakan lain. Tidak ada variabel secara default dapat diatur ke ‘null’ di Kotlin. Jika pengembang menginginkan variabel untuk menerima ‘nulls’, ia harus menandai jenisnya dengan ‘?’. Dari sana, kompiler akan memaksa pengembang untuk memeriksa ‘null’ sebelum melakukan sesuatu dengan variabel. Karena ini, 'Pengecualian Null Pointer' tidak terjadi di Kotlin. 

9. Mudah dipelajari. 

Mirip dengan bahasa lain yang kompatibel dengan Java, Kotlin lebih mudah dipelajari. Ini juga mudah dipahami dan dibaca oleh orang asing ke bahasa karena kode lebih mudah dimengerti. Ini, pada gilirannya, membantunya menjauh dari kesalahan juga. JetBrains menjadikannya prioritas untuk memastikan bahwa transisi dari Java mudah dilakukan, karena mereka harus mengimplementasikannya untuk produk mereka sendiri. Ini adalah bahasa yang sangat mirip dengan apa yang sudah dipahami oleh pengembang Java. Satu-satunya bagian kompleks Kotlin adalah elemen-elemen yang kurang dimiliki Java. Kotlin membuka kemungkinan bagi pengembang untuk lebih kreatif dan menyelesaikan masalah secara berbeda. Ini juga membuatnya menyenangkan untuk dipelajari.

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Mengapa Bisnis Bergeser Menuju Kotlin 


Untuk sebuah bisnis, pindah ke alat baru adalah keputusan yang dipikirkan dengan matang. Setiap alat baru yang digunakan bertujuan untuk memecahkan masalah yang ada dengan cara yang lebih sederhana dan lebih baik. Beberapa bisnis baru-baru ini telah menunjukkan dukungan mereka terhadap Kotlin dengan merangkulnya untuk pengembangan aplikasi Android. 

Ada beberapa alasan untuk adopsi ini. Salah satu alasannya adalah kepercayaan diri yang meningkat di Kotlin karena Google secara resmi mendukung bahasa tersebut. Dukungan ini akan memperluas Eco-system pengembangan aplikasi Android yang akan memberikan dukungan teknis yang ditingkatkan dan kemampuan lainnya untuk bisnis. Ini juga berarti lebih banyak berbagi pengetahuan di komunitas pengembang aplikasi Android. 

Kedua, bisnis dapat bermigrasi ke Kotlin secara bertahap sehingga seluruh proses lebih mudah bagi semua orang. Ini bersama dengan kemudahan belajar bahasa menghilangkan segala hambatan terkait adopsi. Kotlin siap untuk masa depan yang cerah dalam sistem pengembangan aplikasi Android. Biaya pengembangan dan pemeliharaan proyek Kotlin yang lebih rendah merupakan nilai tambah yang besar untuk bisnis apa pun. Ini memiliki sejumlah besar fitur bahasa dan menawarkan singkat yang memastikan kualitas yang lebih tinggi dengan waktu perputaran yang lebih cepat. Akhirnya, seiring dengan perluasan ekosistem Kotlin, ketersediaan pengembang Kotlin juga tidak akan menjadi masalah lagi. Karena semakin banyak bisnis yang condong ke Kotlin, Google dan komunitas Android akan terus mempromosikan Kotlin dan kurang menekankan pada Java. Juga, fakta bahwa Java pindah ke model berbayar tidak lagi menjadi masalah dengan Kotlin menjadi proyek open-source.

Alasan Mengapa KOTLIN Jadi Masa Depan Pengembangan Aplikasi Android

Kotlin ada di sini untuk tinggal dan bisnis harus mengetahui hal itu jika mereka belum melakukannya. Oleh karena itu, memilih tumpukan teknologi pengembangan aplikasi android yang tepat merupakan langkah penting menuju pengembangan aplikasi untuk bisnis apa pun. Kotlin memberikan solusi yang efektif karena kecepatan, ketepatan, skalabilitas, dan stabilitas yang ditawarkannya untuk menyelesaikan tantangan bisnis yang kompleks. Kotlin telah diadopsi oleh beberapa organisasi besar seperti Prezi, Basecamp, Amazon Web Services, Pinterest, Coursera, Netflix, Uber dll. Pengembang seperti Expedia, Flipboard, Square, dan beberapa lainnya juga menggunakan Kotlin secara utama untuk produksi Android mereka.

Kotlin 100% dapat dioperasikan dengan Java, yang berarti mungkin bagi organisasi kecil hingga besar untuk beralih ke Kotlin. Namun, itu harus menjadi tugas yang terencana dan membutuhkan keahlian pengembang dan pengalaman mereka dalam menangani proyek serupa di masa lalu. Cara yang baik untuk memulai adalah memulai langkah demi langkah dan kemudian membangunnya. Kotlin adalah bahasa yang ramah pengembang dan akan memungkinkan mereka untuk menyusun solusi baru untuk masalah reguler.

All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2020
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.