10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer - Rumah IT

Baru

recent

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer

Rumahit.ID - Git adalah bagian penting dari pemrograman harian (terutama jika Anda bekerja dengan tim) dan banyak digunakan dalam industri perangkat lunak.

Karena ada banyak berbagai perintah yang dapat Anda gunakan, menguasai Git membutuhkan waktu. Tetapi beberapa perintah lebih sering digunakan (beberapa setiap hari). Jadi dalam posting ini, saya akan membagikan dan menjelaskan 10 perintah Git yang paling banyak digunakan yang harus diketahui oleh setiap pengembang.

Catatan: Untuk memahami artikel ini, Anda perlu mengetahui dasar-dasar Git.

1. Git Clone

Git clone adalah perintah untuk mengunduh kode sumber yang ada dari repositori jarak jauh (seperti Github, misalnya). Dengan kata lain, git clone pada dasarnya membuat salinan identik dari versi terbaru proyek dalam repositori dan menyimpannya ke komputer Anda.

Ada beberapa cara untuk mengunduh kode sumber, tetapi kebanyakan saya lebih suka klon dengan cara https:

git clone <https://link-repositori>

Misalnya, jika kita ingin mengunduh proyek dari Github, yang perlu kita lakukan adalah mengklik tombol hijau (klon atau unduh), salin URL di dalam kotak dan tempel setelah perintah git clone yang telah saya perlihatkan tepat atas.

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer
Cobtoh Repositori Git Dari Github
Perintah ini akan membuat salinan proyek ke ruang kerja lokal Anda sehingga Anda dapat mulai bekerja dengannya.

2. Git Branch


Branch sangat penting di dunia git. Dengan menggunakan branch, beberapa pengembang dapat bekerja secara paralel pada proyek yang sama secara bersamaan. Kita dapat menggunakan perintah git branch untuk membuat, mendaftar dan menghapus branch.

Membuat branch baru:
git branch <nama-branch>

Perintah ini akan membuat branch secara lokal. Untuk melakukan push branch baru ke repositori jarak jauh, Anda perlu menggunakan perintah berikut:

git push -u <remote> <nama-branch>

Melihat Branch :

git branch atau git branch --list

Menghapus Branch :

git branch -d <nama-branch>

3. Git checkout


Perintah ini juga salah satu perintah Git yang paling banyak digunakan. Untuk bekerja di branch, pertama Anda harus beralih ke branch. Kita menggunakan git checkout sebagian besar untuk beralih dari satu branch ke branch lain. Kita juga dapat menggunakannya untuk memeriksa file dan commit.

git checkout <nama-cabang-kamu>

Ada beberapa langkah yang perlu Anda ikuti untuk berhasil melakukan switch antar branch:
  1. Perubahan di branch Anda saat ini harus dilakukan atau disimpan sebelum Anda switch.
  2. Branch yang ingin Anda checkout harus ada di lokal Anda
Ada juga perintah shortcut yang memungkinkan Anda untuk membuat dan beralih ke branch sekaligus:

git checkout -b <nama-cabang-anda>

Perintah ini menciptakan branch baru di lokal Anda (-b singkatan dari branch) dan memeriksa branch baru setelah dibuat.

4. Git status


Perintah git status memberi kita semua informasi yang diperlukan tentang branch saat ini.

git status

Kita dapat mengumpulkan informasi seperti:
  1. Apakah branch saat ini adalah yang terbaru
  2. Apakah ada sesuatu untuk di commit, push atau pull
  3. Apakah ada file yang dipentaskan, tidak dipentaskan, atau tidak dilacak
  4. Apakah ada file yang dibuat, dimodifikasi atau dihapus
10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer

5. Git add

Saat kita membuat, memodifikasi, atau menghapus file, perubahan ini akan terjadi di lokal dan tidak akan dimasukkan dalam commit berikutnya (kecuali kita mengubah konfigurasi).

Kita perlu menggunakan perintah git add untuk memasukkan perubahan file ke commit selanjutnya.

Untuk menambahkan satu file:

git add <file>

Untuk menambahkan semuanya sekaligus:

git add -A

Saat anda mengunjungi gambar di atas di bagian ke-4, Anda akan melihat bahwa ada nama file yang berwarna merah - ini berarti bahwa itu adalah file yang tidak dipentaskan. File yang tidak dipentaskan tidak akan dimasukkan dalam commit Anda.

Untuk memasukkannya, kita perlu menggunakan git add:

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer
File dengan warna hijau sekarang dipentaskan dengan git add

Penting: Perintah git add tidak mengubah repositori dan perubahan tidak disimpan sampai kita menggunakan git commit.

6. Git commit


Ini mungkin perintah Git yang paling sering digunakan. Setelah kita mencapai poin tertentu dalam pengembangan, kita ingin menyimpan perubahan kode (mungkin setelah penambahan fitur atau perubahan coding lainnya).

Git commit itu seperti pengaturan poin pemeriksaan dalam proses pengembangan yang dapat Anda kembali nanti jika diperlukan.

Kita juga perlu menulis pesan singkat atau komentar untuk menjelaskan apa yang telah kita kembangkan atau ubah dalam kode sumber.

git commit -m "pesan commit"

Penting: git commit menyimpan perubahan Anda hanya secara lokal.

7. Git push


Setelah melakukan perubahan, hal berikutnya yang ingin Anda lakukan adalah mengirim perubahan ke server jauh (remote). Git push mengunggah commit Anda ke repositori jarak jauh.

git push <remote> <nama-branch>

Namun, jika cabang Anda baru dibuat, maka Anda juga perlu mengunggah cabang dengan perintah berikut:

git push --set-upstream <remote> <nama-branch-anda>

atau

git push -u origin <nama-branch>

Penting: Git push hanya mengunggah perubahan yang dilakukan.

8. Git pull


Perintah git pull digunakan untuk mendapatkan pembaruan dari repo jarak jauh. Perintah ini adalah kombinasi dari git fetch dan git merge yang berarti bahwa, ketika kita menggunakan git pull, ia mendapat pembaruan dari repositori jarak jauh (git fetch) dan segera menerapkan perubahan terbaru di lokal Anda (git merge).

git pull <remote>

Operasi ini dapat menyebabkan konflik yang perlu Anda selesaikan secara manual.

9. Git revert


Terkadang kita perlu membatalkan perubahan yang telah kita buat. Ada berbagai cara untuk membatalkan perubahan  secara lokal atau jarak jauh (tergantung pada apa yang dibutuhkan), tetapi kita harus hati-hati menggunakan perintah ini untuk menghindari penghapusan yang tidak diinginkan.

Cara yang lebih aman untuk membatalkan commit adalah dengan menggunakan git revert. Untuk melihat histori commit kita, pertama kita perlu menggunakan git log--oneline:

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer
riwayat commit dari branch utama saya

Selanjutnya kita hanya perlu menentukan kode hash di sebelah commit kita yang ingin kita batalkan:

git revert 3321844

Setelah ini, Anda akan melihat layar seperti di bawah ini - cukup tekan shift + q untuk keluar:

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer

Perintah Git revert akan membatalkan commit yang diberikan, tetapi akan membuat commit baru tanpa menghapus yang lama:

10 Perintah Git yang Sering Digunakan Oleh Programmer
Revert commit baru
Keuntungan menggunakan git revert adalah tidak mempengaruhi histori commit. Ini berarti bahwa Anda masih dapat melihat semua commit dalam riwayat Anda, bahkan yang sudah dikembalikan.

Ukuran keamanan lain di sini adalah bahwa semuanya terjadi di sistem lokal kecuali melakukan push ke repo jarak jauh. Itu sebabnya git revert lebih aman digunakan dan merupakan cara yang disukai untuk membatalkan commit.

10. Git merge


Ketika Anda telah menyelesaikan develop di branch dan semuanya berfungsi dengan baik, langkah terakhir adalah menggabungkan branch dengan branch induk (dev atau master). Ini dilakukan dengan perintah git merge.

Git merge pada dasarnya mengintegrasikan fitur branch Anda dengan semua commit nya kembali ke branch dev (atau master). Penting untuk diingat bahwa Anda harus terlebih dahulu berada di branch tertentu yang ingin Anda gabungkan dengan fitur branch yang lain.

Misalnya, ketika Anda ingin menggabungkan fitur branch Anda ke branch dev:

Pertama, Anda harus beralih ke branch dev:

git checkout dev

Sebelum melakukan merging, Anda harus memperbarui branch dev lokal Anda:

git fetch

Terakhir, Anda dapat menggabungkan branch fitur Anda menjadi dev:

git merge <nama-branch>

Petunjuk: Pastikan branch dev Anda memiliki versi terbaru sebelum Anda menggabungkan branch Anda, jika tidak, Anda dapat menghadapi konflik atau masalah lain yang tidak diinginkan.

Demikian 10 perintah git saya yang paling sering digunakan yang saya temui dalam pemrograman harian saya. Ada banyak hal untuk dipelajari tentang Git dan saya akan menjelaskannya nanti dalam artikel terpisah.
All Rights Reserved by Rumah IT - Rumah Teknologi Informasi © 2013 - 2020
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.