PHP Series : Function Dalam PHP - Rumahit.ID - Rumah Teknologi Informasi | Source Code Gratis

Baru

recent

PHP Series : Function Dalam PHP

PHP Series : Function Dalam PHP

Hallo, dalam tutorial PHP series kali ini kita akan membahas mengenai Function baik secara bawaan maupun custom sendiri
Fungsi adalah bagian dari kode yang mengambil satu input lagi dalam bentuk parameter dan melakukan beberapa pemrosesan dan mengembalikan nilai. Seperti anda ketahui banyak fungsi seperti fopen () dan fread () dll. Semua adalah fungsi bawaan tetapi PHP memberi Anda opsi untuk membuat fungsi Anda sendiri juga.

Ada dua bagian yang harus kamu ketahui mengenai fungsi :
  1. Membuat Fungsi di PHP
  2. Memanggil Fungsi di PHP
Secara garis besar kita membagi fungsi dalam PHP menjadi dua bagian :
  1. Fungsi bawaan (built-in) yaitu fungsi bawaan dari PHP yang bersifat baku dan tidak dapat diubah.
  2. Fungsi yang didefinisikan sendiri oleh pengguna (User-Defined) yaitu fungsi yang didefinisikan sendiri oleh pengguna dari fungsi bawaan untuk keperluan terterntu.

1. Fungsi bawaan PHP (PHP Built - in Function )

Fungsi adalah blok kode mandiri yang melakukan tugas tertentu. PHP memiliki banyak perpustakaan fungsi internal atau eksternal yang dapat Anda panggil langsung dalam skrip PHP Anda untuk melakukan tugas tertentu, seperti gettype (), print_r (), var_dump, dll. Silakan periksa bagian referensi PHP untuk daftar lengkap fungsi-fungsi bawaan PHP yang berguna.

2. Fungsi PHP yang didefinisikan pengguna ( PHP User - defined function)

Selain fungsi bawaan, PHP juga memungkinkan kita untuk menentukan fungsi kita sendiri. Ini adalah cara untuk membuat paket kode yang dapat digunakan kembali yang melakukan tugas tertentu dan dapat disimpan dan dikelola secara terpisah dari program utama. Berikut ini beberapa keuntungan menggunakan fungsi:
  • Fungsi mengurangi pengulangan kode dalam suatu program - Fungsi memungkinkan Anda untuk mengekstrak blok kode yang biasa digunakan ke dalam satu komponen. Sekarang Anda dapat melakukan tugas yang sama dengan memanggil fungsi ini di mana pun Anda inginkan dalam skrip Anda tanpa harus menyalin dan menempel blok kode yang sama berulang kali.
  • Fungsi membuat kode lebih mudah untuk dipelihara - Karena fungsi yang dibuat satu kali dapat digunakan berkali-kali, sehingga setiap perubahan yang dibuat di dalam fungsi yang dilakukan otomatis di semua tempat tanpa file yang dibuat.
  • Fungsi membuatnya lebih mudah untuk menghilangkan kesalahan - Ketika program ini dibagi lagi menjadi fungsi, jika ada kesalahan terjadi kita tahu persis fungsi mana yang menyebabkan kesalahan dan di mana menemukannya. Karena itu, memperbaiki kesalahan menjadi lebih mudah.
  • Fungsi dapat digunakan kembali di aplikasi lain - Karena suatu fungsi dipisahkan dari skrip yang lain, mudah untuk menggunakan kembali fungsi yang sama di aplikasi lain hanya dengan memasukkan file php yang berisi fungsi-fungsi tersebut.

Membuat dan Memanggil Fungsi

Syntak dasar fungsi dalam PHP adalah sebagai berikut :

Syntax dasar :

function namafungsi(){
    // Kode untuk di eksekusi
}

Deklarasi fungsi yang ditentukan pengguna mulai dengan fungsi kata, diikuti dengan nama fungsi yang ingin kita buat diikuti oleh tanda kurung yaitu () dan menempatkan kode fungsi anda di antara kurung kurawal {}.

Berikut adalah contoh sederhana dari fungsi yang ditentukan pengguna, yang menampilkan tanggal hari ini:

<?php
// Mendefinisikan fungsi
function hari_ini(){
    echo "Hari ini adalah " . date('l', mktime());
}
// memanggil fungsi
hari_ini();
?>

Output Program :
Hari ini adalah selasa

Catatan : Nama fungsi harus dimulai dengan huruf atau karakter garis bawah bukan dengan angka, opsional diikuti oleh lebih banyak huruf, angka, atau karakter garis bawah. Nama fungsi tidak peka huruf besar-kecil (bukan case-sensitive).

Fungsi Dengan Parameter

Anda dapat menentukan parameter saat Anda menentukan fungsi Anda untuk menerima nilai input pada saat dijalankan. Parameter berfungsi seperti variabel placeholder dalam suatu fungsi; mereka diganti pada saat dijalankan oleh nilai-nilai (dikenal sebagai argumen) yang disediakan untuk fungsi pada saat running. Anda juga dapat membuat fungsi dengan parameter opsional, cukup masukkan nama parameter, diikuti dengan tanda sama dengan (=), diikuti dengan nilai default, seperti ini.

Syntax Dasar :

function namaFungsi($parameter1, $parameter_lain){
    // Kode untuk dieksekusi
}

Contoh Program :
<?php
// Mendefinisikan Fungsi
function gettotal($jml1, $jml2){
  $total = $jml1 + $jml2;
  echo "Total dari penjumlahan $jml1 dan $jml2 adalah : $total";
}
 
// Memanggil fungsi
gettotal(69, 86);

// Fungsi dengan parameter pilihan
function customFont($font, $size=1.5){
    echo "<p style=\"font-family: $font; font-size: {$size}em;\">Hello, world!</p>";
}
 
// Calling function
customFont("Arial", 2);
customFont("Times", 3);
customFont("Courier");
?>

Output Program :
Total dari penjumlahan 69 dan 86 adalah : 155

Mengembalikan Nilai dari Sebuah Fungsi

Suatu fungsi dapat mengembalikan nilai kembali ke skrip yang disebut fungsi menggunakan pernyataan return. Nilai bisa dari jenis apa pun, termasuk array dan objek. Suatu fungsi tidak dapat mengembalikan beberapa nilai. Namun, Anda dapat memperoleh hasil yang serupa dengan mengembalikan array. Contoh program :

<?php
// Mendefinisikan fungsi
function cariTotal($jml1, $jml2){
    $total = $jml1 + $jml2;
    return $total;
}
 
// Mencetak nilai yang dikembalikan
echo cariTotal(69, 86); // Outputs: 155
?>

Melewati Argumen ke Fungsi dengan Referensi

Di PHP ada dua cara untuk meneruskan argumen ke suatu fungsi, yaitu dengan nilai dan dengan referensi. Secara default, argumen fungsi dilewatkan oleh nilai sehingga jika nilai argumen di dalam fungsi diubah, maka tidak akan terpengaruh di luar fungsi. Namun, untuk memungkinkan suatu fungsi memodifikasi argumennya, mereka harus dilewatkan dengan referensi.

Melewati argumen dengan referensi dilakukan dengan menambahkan sebuah ampersand (&) ke nama argumen dalam definisi fungsi, seperti yang ditunjukkan pada contoh di bawah ini:
<?php
         function lima($num) {
            $num += 5;
         }
         
         function enam(&$num) {
            $num += 6;
         }
         
         $nilaiasli = 10;
         lima( $nilaiasli );
         
         echo "Nilai Aslinya adalah $nilaiasli<br />";
         
         enam( $nilaiasli );
         echo "Nilai Aslinya adalah $nilaiasli<br />";
      ?>

Output Program :
Nilai Aslinya adalah 10
Nilai Aslinya adalah 16

Mengatur Nilai Default Untuk Parameter Fungsi

Anda dapat mengatur parameter untuk memiliki nilai default jika pemanggil fungsi tidak melewatinya. Fungsi berikut mencetak NULL jika penggunaannya tidak memberikan nilai apa pun pada fungsi ini.
<?php
         function cetakString($param = NULL) {
            print $param;
         }
         
         cetakString("Tidak ada parameter");
         cetakString();
         
         //Output Program : Tidak ada parameter
?>

Memanggil Dinamic Function

Memungkinkan untuk menetapkan nama fungsi sebagai string ke variabel dan kemudian memperlakukan variabel-variabel ini persis seperti yang Anda lakukan pada nama fungsi itu sendiri. Contoh berikut menggambarkan perilaku ini.
<?php
         function sayHello() {
            echo "Hello Vanessa<br />";
         }
         
         $function_holder = "sayHello";
         $function_holder();
         
         //Output Program : Hello Vanessa
      ?>


Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.